Rabu, 03 September 2008

Pemulihan pasca melahirkan

Di posting sebelumnya saya tulis kalau pemulihan pasca melahirkan anak kedua lebih cepat dibanding anak pertama. Memang begitu adanya, entah kenapa saya juga heran. Waktu melahirkan anak pertama prosesnya mudah tapi sesudahnya saya masih kesakitan sampai sekitar satu bulan. Macam-macam aja. Pipis sakit, mau pup apalagi. Jahitannya kerasa banget sakitnya. Terus susah juga duduk, sakit banget kalo buat duduk. Pendarahan juga masih terus sampai satu bulan, kayak mens gak selesai-selesai.

Nah, kalo yang anak kedua ini, prosesnya sakit tapi sesudahnya enak banget. Bahkan saya mandi sendiri. Pipis sama pup juga gak masalah. Jalan-jalan juga enak. Hari pertama kedua memang masih rada bongkok-bongkok sampai anak saya bilang "Ibu kayak nenek-nenek jalannya". Tapi selebihnya sih gak masalah. Hari ketiga apalagi. Saya sudah segar. Pembantu tetangga juga bilang ini habis melahirkan kok jalannya cepet banget. Dia sibuk kasih nasehat, suruh jalan pelan-pelan dulu. Katanya dalam perutnya masih borok, jadi hati-hati, di luarnya gak papa tapi di dalamnya masih kacau. Ya saya jawab aja terima kasih, saya baik-baik saja.


Di samping berkat Tuhan atas pemulihan yang cepet ini, saya minum jamu Habis Bersalin dari Ny. Meneer. Ini saya tampilin foto kardusnya. Jamunya sebenarnya macam-macam, tapi yang saya minum cuma yang buat dalam aja.


Ada 5 bungkus, masing-masing untuk satu minggu. Jadi tiap satu minggu ganti jamu. Diminum dua kali sehari pagi sore, masing-masing dua sendok teh, kasih gula pasir, lantas seduh pakai air panas sekitar 100cc. Ramuan yang lain macam-macam, salah satunya parem buat ngilangin tapi saya malas pakainya, meski fungsinya bagus buat ngilangin pegel-pegel yang memang masih saya rasakan sampai sekarang dan makin tambah pegel karena gendong bayi sepanjang hari. Pakai parem repot dan jorok kesannya karena kalau dipakai nyiprat-nyiprat kemana-mana. Mesti dialasi kain lagi, repot. Mending saya pakai voltaren, praktis.

Lantas teman saya juga ngasih tahu kalau saya harus mandi pakai rebusan daun sirih, daun sembung, sama serai. Daun sirih sama daun sembungnya dia kirimin karena kebetulan dia tanam di rumahnya. Tapi serainya saya beli sendiri dari tukang sayur. Baunya harum kalau udah mendidih. Di foto ini saya jejer urutannya, daun sirih (kebetulan yang dikasih ini sirih bangkok, lebih kecil dari sirih biasa, warnanya juga lebih terang kalau yang sirih biasa itu kan hijau tua kalau yang ini hijau muda cenderung kuning), serai, lantas yang terakhir itu daun sembung, bergerigi dan berbulu. Saya rebus daun sirihnya sebatang-batangnya, lantas serai cukup 4 atau 5 batang, terus ditambah daun sembung 4 atau 5 helai juga.



Entah, apa dua ramuan tadi benar-benar mujarab, tapi saya memang merasa fit meski ada rasa pegal-pegal di badan. Ngantuk jelas, tapi saya merasa biasa saja. Ya memang bisa tidur sejenak dan itu rasanya sudah cukup. Tidur sepuluh menit saja bikin saya mimpi macam-macam. Bangun juga rasanya sudah seger. Jadi memang tidur berkualitas itu tak perlu lama sampai berjam-jam. Malah pernah saya tidur satu jam lebih eh..bangun-bangun malah lemes. Sekarang baru lelap sebentar mesti siap bangun kalau denger suara anak. Beneran lo, saya jadi sensitif denger suara. Padahal dulu kalau udah tidur ya bisa lelap banget. Sekarang begitu kedenger suara anak bangun ya harus siap bangun.

Barangkali memang saya disiapkan begitu sama Tuhan, soalnya saya cuma sendirian di rumah. Suami sering pergi kerja dan kadang mesti nginap selama beberapa hari. Ada yang bantu cuma kalau pagi. Sore dia repot jadi cuma datang dua hari sekali. Sendiri dengan dua anak bayi dan balita cukup bikin pening kalau tidak sabar. Makanya saya terima saja kalau anak-anak sedang rewel dua-duanya atau si sulung sedang bandel. Kalau tidak begitu, wah makin berat saja rasanya. Sekarang sih saya nikmati saja semuanya. Toh, bisa juga meskipun badan pegel dan kalau pas gigi lagi kumat nyut-nyut..aduh..

Tapi saya tetap yakin saya mampu. Toh, jaman dulu banyak juga ibu-ibu yang beranak banyak dan ngurus semuanya sendiri. Sekarangpun saya yakin masih juga ada. Jadi saya juga harus bisa. Apalagi dengan kerja di rumah kok saya merasa lebih berguna dan lebih dibutuhkan ketimbang kerjaan di kantor. Saya jadi bingung. Pengen di rumah tapi ya pemasukan kurang, di samping itu saya kok nggak tega ngasih anak ke orang lain. Saya selalu menikmati saat-saat mengurus bayi. Nggendong pas nangis, nidurin, ganti popok kalau pipis, bersihin pupup yang baunya sudah makin saya kenal...Saat-saat nyusuin juga menyenangkan buat saya. Merasakan dia mencecap air susu saya dengan lahap dan kayaknya kok seger sekali.

Semuanya saya nikmati..saya katakan inilah saat-saat indah dalam hidup saya.

Selasa, 02 September 2008

Anggota Baru


Cukup lama saya tidak posting blog. Tanggal 18 Agustus 2008 kemarin anak kedua saya lahir. Kalau dilihat dari waktu persalinan sebenarnya cepat sekali. Pagi sekitar jam 10 kami ke rumah sakit ternyata sudah bukaan 3, jam 12.58 anak saya lahir. Prosesnya cuman sekitar 3 jam. Tapi sakitnya minta ampun! Beda sekali dengan anak pertama. Dulu ketika anak pertama lahir saya sama sekali nggak menjerit atau merasa sangat kesakitan. Wong ya cuma mulas-mulas kayak menstruasi bulanan itu kok. Pas mengejan juga cuma butuh tiga kali lantas keluarlah si jabang bayi. Lha yang kedua ini, aduuuh...saya sungguh tidak sopan di ruang bersalin. Saya teriak-teriak semaunya, lantas susternya juga saya teriakin, tangan dokternya saya pegangin. Pokoknya luar biasa tidak sopan saya. Tapi sesudah lahir, aduuh..leganya. Hilang sudah semua rasa sakit tadi. Saya juga lantas minta maaf sama susternya. Wis, pokoknya saya berusaha baik-baik sama semua suster dan perawat yang sudah bantu persalinan.

Tapi anehnya, beda dengan anak pertama yang proses pemulihannya lama, yang ini cepet sekali. Dulu saya mau pipis aja sakitnya minta ampun. Lantas malamnya saya susah sekali mau balikin badan. Mesti minta tolong suami dulu. Pas duduk juga sakit banget. Nah, yang kali ini saya langsung bisa ngapa-ngapain. Mandi sendiri juga nyaman, jalan juga enak, tidur juga biasa aja. Teman-teman yang nengokin juga pada bilang wajahnya seger. Malah ada yang bilang kayak habis liburan, terus ada juga yang bilang wajah jadi bersih, dia bikin kesimpulan sendiri kalau ngelahirin itu detoks, jadi wajah saya jadi bersih.

Yah, apapun itu, tapi memang saya bersyukur karena pemulihan sesudah ngelahirin kali ini cepet sekali. Ya bagaimana lagi, wong saya perlu tenaga saya buat di rumah. Ngurus bayi plus anak balita repot juga. Ada sih yang bantu-bantu, tapi pulang hari - maksudnya ya cuma cuci gosok beres-beres rumah, kalo udah selesai ya pulang dia - paling cuman 2-3 jam kerja, datang jam 6 selesai sekitar jam 8.30.

Begitulah, keseharian saya sungguh luar biasa sebenarnya. Nyaris tak ada jeda. Jadi mau posting blog juga rada-rada repot. Udah lama sih pengen posting, tapi waktunya itu lo. Saat paling genting itu ya pagi. Habis gimana, si kakak masuk jam 7 pagi. Jam 5 dia harus bangun buat minum obat, habis itu boleh lah tidur lagi paling setengah jam. Sesudah itu biasanya dia nonton sponge bob, sementara saya berepot-repot ria di dapur ngrebus air buat bikin kopi-teh sama buat mandi. Juga nyiapin sarapan sama bekal sekolah. Nah, kalo pas si bayi masih tidur sih semuanya aman-aman saja. Tapi kalo pas lagi tengah-tengahnya berepot-repot tadi lantas si adik bangun? wah...gagal total segala cerita. Kadang, si kakak saya buru-buru mandi mumpung adik belum bangun. Juga pas sarapan saya buru-buru juga. Kalo sarapan sih sebenarnya dia juga bisa sendiri, tapi kalo mandi rada-rada repot. Perlu dua tangan buat nuang air panas, terus mandiin, ngeringin pake handuk (kalo sendiri suka bagian belakang masih basah), terus makein seragam. Waktu pagi memang saat berjibaku.

Sesudah si kakak pergi sekitar jam 6.30 pake jemputan, agak lega lah saya. Kalo si bayi belum bangun saya buru-buru mandi, tapi kalo udah bangun ya udahlah, saya kasih asi terus jemur lantas mandiin. Abis mandiin biasanya dia tidur lagi. Cuman ya akhir-akhir ini rada susah tidurnya. Kalo pas dia bisa tidur ya saya baru bisa mandi. Tapi kalo sampe siang belum juga ya saya tarok aja di boks lantas saya mandi sambil buka pintu sembari ngawasin bayi. Sarapan jadi rada susah memang kalo udah begini. Makanya saya selalu sedia roti dan kue yang gampang dilahap pokoke buat ganjal perut.

Siang hari suka gak tentu, kadang saya beruntung si bayi bisa tidur lama tapi kadang juga tidur cuma sebentar. Saya sekarang lebih suka kasih asi sambil tiduran, soalnya bisa sambil nyolong tidur juga. Anak saya juga kayaknya lebih suka daripada di kasih asi sambil di pangku lantas ketiduran tapi kalo udah dipindah di ranjang jadinya kebangun. Ada teman yang kasih saran ditidurin tengkurap lebih pulas. Memang sih, kakaknya dulu juga begitu, tapi yang ini kok sami mawon. Baru ditinggal sebentar eh, kebangun lagi.

Akhir-akhir ini memang rada menjengkelkan. Baru ditarok di tempat tidur, eh ditinggal sebentar udah ngek lagi. Biasanya karena dia kaget dengan gerakan tangan dia sendiri. Lha ya itu tadi, sebenarnya kalo ditengkurapin sih lebih nyaman karena gak akan kaget-kaget, tapi kok ya ini kebangun juga. Dibedong sebenarnya ngurangin kagetannya soalnya kan tangannya dibebat abis. Tapi kok ya kasihan, mosok siang-siang dibedong. Apalagi sekarang panasnya minta ampun. Suka bingung jadinya.

Sore seharusnya ya mirip sama pagi, habis mandi dikasih asi terus bobo. Tapi kok ya ini enggak. Sebabnya ya karena itu, suka kagetan dan suka kebangun-bangun. Jadinya...cape deh...
Sudah beberapa hari ini saya mandi malem terus. Ya habisnya gimana, nunggu sampe dia tidur. Ato kalo pas gak rewel ya saya tarok di boks terus saya mandi. Tapi ini tadi rewelnya minta ampun. Baru tidur sekitar jam 7, saya tinggal mandi, eh, dia kebangun lagi. Baru benar-benar tidur jam 8. Ya sudahlah. Saya terima aja.

En sekarang saya sedang mood buat posting. Ya akhirnya saya nulis cerita ini.

Selasa, 12 Agustus 2008

Granny Square


Granny square..granny square, setiap browsing internet soal merajut pola granny square disebut-sebut. Pola ini memang pola klasik, kabarnya umurnya dah bertahun-tahun tapi tetep aja dipake sampe sekarang. Barangkali malah dah puluhan tahun lalu, ntar saya mau bikin riset kecil-kecilan soal granny square ini. Penasaran juga.
Beberapa waktu lalu saya beli pola e-book soal square dari mb Thata Pang. Tapi ternyata masih terlalu sulit buat saya yang statusnya masih beginner. Akhirnya saya cari aja pola granny square yang paling dasar dulu, terus biar gak monoton saya seling dengan warna lain. Paling gampang setelah jadi beberapa ya saya sambung dan...jadilah sebuah tas. Setelah dikasi hiasan bunga mawar, jadi dah cantik. Di posting yang sebelumnya soal tas ini pernah saya singgung juga. Cuman sekarang ini baru saya mau tampilkan yang dah jadinya.

Pertama saya bingung gimana ya cara nyambungnya? Saya liat di buku nya mba Thata ada pake cara som, pake jarum besar yang buat kristik. Entahlah apa benar begini apa nggak ya?


Proyek berikutnya masih soal granny square aja ah. Saya browsing di internet, aduuh..bagus-bagus bener hasil rajutannya. Padahal cuman dari pola granny square yang sederhana. Tapi yang saya kagum cara mereka kombinasiin warna. Kayaknya mereka menang di situnya. Barangkali juga karena pilihan warna yang ditawarkan di pasar juga beragam ya. Kayak kalo buka situs LionBrand itu, waah...nama warnanya aja aneh-aneh. Kayak kalo mau pilih warna cat di toko aja. Warnanya buanyak dan beragam.

Sebenernya pas saya titip kakak yang di Yogya buat beli benang katun, dia juga kebingungan karena warnanya beragam. Warna ijo misalnya, katanya ada 6 warna ijo. Akhirnya ya saya cuman bilang ya terserah yang mana aja, pokoknya ijo. Eh, ternyata dia beli warna ijonya bagus. Cerah. Ijo daun.

Kalo saya pas browsing di internet terus liat afghan crochet itu kok rasanya saya pengen punya koleksi benang sebanyak-banyaknya biar kalo pas pengen bikin rajutan bisa variasi warnanya, bisa semau-maunya. Ato coba ya di sini ada toko benang rajut yang dekat rumah terus warnanya bervariasi gitu. Waduh, it's like in heaven kali ya. Sementara ya kata kakak kalo perlu beli benang ntar biar dia yang beliin terus dikirim. Iyalah, sementara begitu dulu. Wong ya ini kebetulan pas ada waktu terus pas semangat bikin. Coba ntar kalo si jabang bayi ini dah lair, belum tentu saya punya banyak waktu kayak sekarang. Biasanya kata suami sih saya ini suka anget-anget tai ayam. Kalo pas lagi seneng bikin macem-macem, pas bosen ya udah berenti.
He..he.. moga-moga yang merajut ini gak lah. Bisa sampe tua, bikin gak pikun pula.

Kamis, 07 Agustus 2008

2 minggu yang produktif

Selama 2 minggu saya menilai diri saya sendiri produktif. Ha! Sok sekali ya. Suami sedang ke Yogya. Saya cuma sama anak di rumah. Sementara itu tak banyak yang saya bisa lakukan kecuali merajut. Jadual keseharian saya, bangun jam 5 subuh, nyiapin buat anak sekolah (obat, sarapan, air panas, mandiin, pakai seragam, nyiapin bekal, nemenin nunggu antar jemput), semua ini selesai jam 6.30. Sesudah itu saya mandi, jalan-jalan belanja sayur, pulang masak, sarapan, dan sudah..tinggal tunggu anak pulang sekolah.

Ada juga suami nawarin kerjaan tapi sepertinya terlalu berat buat saya, dulu dibilangnya nerjemahin 40 halaman selama 1 bulan. Wah, saya tolak. Terus ternyata kerjaannya edit tulisan 40 halaman. Tapi subyeknya tentang seni. Saya tak begitu paham. Akhirnya dikerjain sendiri sama suami.

Merajut rasanya jadi pilihan yang terbaik sekarang ini. Naah, sebelum ceritanya melantur kemana-mana. Sesuai judul posting kali ini saya mau beberkan hasil produktivitas saya selama 2 minggu.

Pertama, ada tas mungil ceria. Ini nyonto dari bukunya Thata Pang. Plek. Cuma warnanya aja yang beda, sama saya tak punya tali pengikat tasnya, juga tak punya kain buat dalemannya. Ini dia gambarnya, persis sama yang di buku kan? Kedua, saya bikin tempat tissue kalo yang ini asli hasil ide saya sendiri. Ketiga, saya bikin tas. Ini hasil dari modifikasi tas mungil tadi. Soalnya tas mungil tadi bener-bener terlalu mungil, bingung saya apa fungsinya ya? Mungkin jadi semacam goody bag buat anak-anak. Tapi ya saya fungsikan sebagai pemicu ide saja. Saya ambil pola dasarnya terus saya kembangkan sendiri. Jadinya? Ini dia:

Tas ini beneran bisa dipakai saya. Untuk bunga mawarnya nya saya ambil dari pola bukunya A.J Boesra. Not bad lah bunganya. Saya sendiri suka. Detilnya seperti ini:










Naah, yang berikutnya saya jadi ketagihan pengen bikin tas lagi. Kali ini saya pengen nyoba pola granny square. Saya sudah pesen pola macam-macam dari Thata Pang, tapi kok rasanya masih sulit buat saya. Akhirnya saya tahu diri, cari pola yang paling sederhana, terus saya kembangkan sendiri. Foto yang saya tampilkan ini masih berupa prakiraan satu sisi dari tas saya nanti.Nih, begini perkiraannya, ukurannya pas satu ubin. Ini satu sisi saja. Anak saya yang ngatur susunan



polanya. Sekarang saya sedang menyambungnya satu demi satu. Terus nanti ditambahin rajutan buat bagian bawah, samping kanan/kiri, sama tali nya. Selesai dah. Posting berikutnya akan saya foto hasil akhirnya. Pas saya selesai mengerjakan semua granny square yang dibutuhkan, pas suami pulang. Jadi itulah hasil-hasil saya selama 2 minggu ditinggal suami.

Sabtu, 02 Agustus 2008

Hari Pertama


Tanggal 2 Agustus 2008, hari Kamis, sore, jadi hari yang bersejarah buat anak saya. Untuk pertama kalinya saya lihat dia sudah lancar naik sepeda. Padahal sudah lama kami - ayah ibunya - nggak ngajarin. Ayahnya sibuk, sementara saya nggak mampu lagi karena perut membesar. Bulan kemarin sepeda roda tiganya rantainya copot, ban kecil di samping roda utama juga ngelupas. Anak saya jadi malas naik sepeda. Eh, beberapa hari terakhir ini tanpa saya ketahui rupanya diam-diam dia tergoda belajar sendiri dengan roda dua. Gara-gara teman sebayanya sudah pintar lebih dulu dan suka mondar mandir naik sepeda. Selama ini roda dua yang kami belikan ini justru dipinjam teman-temannya. Dia sendiri selalu naik roda tiga. Nah, karena sekarang roda tiga sudah tak mungkin dinaikin, jadilah dia terpaksa naik roda dua.

Kemarin sungguh saya terharu dan heran kok ya akhirnya bisa juga ya anak saya naik roda dua. Seneng sekali saya. Langsung saya sms ayahnya yang lagi di Yogya. Dia sendiri juga bilang "Bu, sms in ayah, bilang aku udah bisa naik sepeda roda dua!". Wah, ayahnya kaget juga. Seneng juga dia anaknya udah bisa roda dua.

Malamnya sebelum tidur saya suruh anak saya telepon ayahnya biar cerita sendiri. Dia juga dengan antusias minta bicara sama bude-nya cerita kalau udah bisa naik roda dua.

Hari ini memang hari bersejarah. Setidaknya itu yang ada di benak saya. Senang rasanya mengamati perkembangan anak. Hari ini menurut saya sama dengan hari pertama anak saya yang lain. Misalnya hari pertama dia bisa merangkak, hari pertama dia bisa berdiri, hari pertama dia bisa jalan, hari pertama dia bisa bicara, hari pertama dia makan makanan selain susu. Hari pertama masuk sekolah. Semua hari-hari pertama anak saya ada terus di benak saya. Sungguh saya bahagia bisa menemani dia di hari-hari pertamanya. Dan saya sangat bersyukur di hari-hari itu.

Rabu, 30 Juli 2008

Mengisi waktu

Apa yang sebaiknya dilakukan kalau di rumah terus? Nonton teve? Baca? Tidur? Main game? Browsing internet? Memasak? Posting-posting saya akhir-akhir ini memang akan seputar tema mengisi waktu. Lha gimana lagi, saya udah cuti hamil, mau kemana-mana juga susah. Kegiatan keseharian ya bangun pagi, nyiapin buat anak sekolah, mandiin, ngasih sarapan, nunggu antar jemput, abis itu saya sendiri mandi terus jalan-jalan pagi ke pasar di samping olahraga juga beli sayur dan lauk buat sehari. Sampai di rumah tunggu anak pulang sekolah. Kerjaan rumah seperti cuci gosok dan beberes rumah sudah dikerjakan sama orang lain. Ada mbak-mbak dari kampung sekitar kompleks yang saya pekerjakan untuk ini.

Jam-jam berikutnya ya saya bisa apa saja. Agak bosan memang. Tapi ya apa mau dikata. Emang begini. Harus pintar-pintar cari kegiatan. Nonton teve dari beberapa hari ini berita tentang pembunuhan mutilasi yang berkembang jadi pembunuhan berantai. Bikin saya jadi parno sendiri. Kata kakak saya, mbok ya jangan diikutin wong harusnya orang bunting itu pikirannnya santai malah jadi tegang gara-gara berita kayak gitu. Ya udah saya liat gosip-gosip selebriti. Eeh..kemarin anak saya nyeletuk "wah, ibu mulai lagi nonton gosip-gosip", katanya. Nah...kan.

Mau baca kok rasanya mata ini malas. Ada sih novelnya Ayu Utami yang baru, Bilangan Fu, dibeliin suami sebelum berangkat ke Yogya minggu lalu. Tapi kok masih malas bacanya ya. Merajut saja lah.

Tas yang saya buat beberapa hari terakhir dah jadi. Tinggal ngerapiin benang sambungan aja biar gak keleleran kemana-mana. Udah dikasih bunga mawar buat pemanis. Dah cantik, tapi sayang belum bisa saya potret dan saya pamerin di blog. Kamera nya kan masih dibawa suami, padahal nafsu untuk pamer ini sudah sedemikian kuat. Terpaksalah saya bersabar dulu.

Sekarang saya lagi bingung mau bikin apa lagi ya? Di benak saya sih mau bikin tempat tissue aja. Benang kiriman kakak dari Yogya belum sampai, mungkin hari ini. Sebenarnya saya pengen bikin 'granny square', saya udah download banyak free pattern dari internet. Jadinya gatel pengen nyobain. Ya sembari nunggu saya bikin tempat tissue aja lah. Kemarin pas saya browsing saya liat ada yang pamerin tempat tissue rajutan hasil karya sendiri, jadi saya sekarang punya ide. Udah ada bayangan sih, nanti mau dibikin pake tusuk apa.

O ya, kemarin itu saya bikin bunga mawar yang buat pemanis tas nyonto dari buku rajutan karya AJ. Boesra judulnya Aneka Kreasi Rajutan (Crochet). Ini buku merajut yang saya beli pertama kali. Sesudah saya banyak browsing dari internet terus beli dua bukunya Thata Pang, kok saya jadi merasa si AJ Boesra ini nggak pake metode waktu nulis buku itu. Dia cuma pamerin hasil rajutannya terus ditulisnya model kalimat langsung gitu. Misalnya ni di halaman 34, tentang cara membuat mawar pada tahap ke empat dia cuma nulis: "Satu mahkota terdiri dari single crochet, chain, 9 double crochet berseling dengan chain dan single crochet"
Kalo bukan orang yang sudah mahir merajut pasti akan bingung ngikutin tahapan ini. Saya aja mulanya gak paham. Setelah baca dan pelajari berulang baru lah ngeh. Juga ada yang terpaksa saya karang sendiri caranya. Lha wong untuk pusat bunga, dia cuma tulis: "pasangkan pusat bunga tepat di tengah". Lo? Gimana cara pasangnya? Dengan teknik rajutan seperti apa? Ato pake benang jahit? Ato dilem? Saya sendiri akhirnya pakai cara saya sendiri. Biarpun ngarang tapi jadi juga. Cuman sesudahnya saya masih bingung bagaimana cara memasangkannya di tas. Di buku juga nggak dikasih tahu pakai cara apa. Akhirnya saya pake aja peniti. Beres.

Sementara itu buku Thata Pang lebih rapi. Dalam arti ada metode nya. Itu juga ditulis dengan teknis internasional. Maksudnya sama dengan apa yang dipahami dunia merajut umumnya. Selain ditulis dengan kalimat juga dilengkapi dengan pola. Naah, ini yang membuat saya makin paham. Kadang kalo kalimatnya membingungkan, saya liat polanya. Ooo gitu to? Pencantuman pola ini sangat sangat membantu. Pernah saya baca di salah satu blog yang bilang kalo dia punya majalah merajut dalam bahasa Jepang, tapi meski dia tak bisa bahasa Jepang, hanya dengan melihat pola dia bisa bikin rajutan seperti di majalah itu. Pola itu menurut saya bahasa universal yang bisa dimengerti semua orang. Saya sendiri udah gak sabar nunggu suami pulang supaya dia bisa temenin saya ke Toko Buku Kinokuniya buat beli majalah rajutan yang dari Jepang. Kalo saya liat di internet sih Jepang ini idenya adaa aja buat bikin rajutan. Dibanding rajutan karya ibu-ibu Amerika, ide-ide dari Jepang rasanya lebih unik dengan pilihan materi benang yang lebih beragam. Kalau ide-ide dari Amerika cenderung konvensional. Misalnya ya 'granny square' itu.

Yaa..karena saya sudah mulai agak terlatih, saya mulai bisa memahami buku AJ Boesra tadi itu. Meski masih agak tersendat. AJ Boesra ini banyak menggunakan benang dengan kualitas bagus kayaknya. Jadi meskipun sederhana hasil rajutannya tapi materialnya berkelas semua. Beda dengan Thata Pang yang range-nya luas. Thata menawarkan gaya rajutan dari yang sederhana sampai yang berkelas. Rata-rata apa yang diperlihatkan Thata bisa dipahami dan membuat kita jadi pengen bikin karena materialnya relatif mudah didapat. Bahkan kita bisa beli dari dia langsung. Saya pun sudah pernah sekali pesan benang sama Thata. Prosesnya gampang dan cepet. Lain kali saya mau pesan lagi ah..

Terakhir saya cuma mau bilang 'terima kasih banyak buat Thata' karena dia sangat-sangat membantu saya mengisi waktu. Thata berhasil menularkan virus yang membuat saya ketagihan pengen terus dan terus merajut. Mengisi dan menemani saya di menit-menit penantian buah hati saya. Merajut berhasil menepis pikiran-pikiran negatif yang sering sekali menghantui benak saya gara-gara hasil lab terakhir yang menyatakan kalo Rubella IGG saya tinggi. Gara-gara itu pula saya jadi tidak tenang tidur dan serba resah. Betapa tidak, salah seorang dokter yang saudara saya bilang kalo ketahuan di awal sebaiknya digugurkan karena parasit itu menyerang pusat susunan syaraf janin. Aduuuh....Tuhan, saya langsung menangis mendengarnya. Mana suami sedang jauh lagi.

Sekarang di samping merajut, ya saya cuma bisa berdoa. Novena setiap hari semoga penantian ini tidak sia-sia. Saya pasrahkan kepada Tuhan dan mohon pendampingan dari Bunda Maria.

Kamis, 24 Juli 2008

Cuti Hamil

Ini hari pertama saya resmi cuti hamil. Beberapa hari sebelumnya saya bilang ke bos kalau akhir bulan, tapi kenyataannya kondisi memaksa saya untuk majuin cuti. Habisnya gimana lagi, gak ada orang di rumah, sementara anak saya mesti ada yang jaga. Kalau gak ada les di sore hari ya bisa saja saya ajak dia ke kantor, tapi kalo tiap hari ngajak anak saya nya yang gak mampu. Capeknya bertambah, udah gitu kasihan juga anak saya soalnya dia kan berangkat pagi, setiap hari saya mesti bangunin dia subuh. Sebelum kemasukan makan dan minum dia harus minum obat merah dulu. Ini obat buat nurunin laju endap darah (LED) soalnya hasil periksa darah kemarin masih 12, seharusnya di bawah 10. Terapi obat merah ini sebenarnya sudah jalan 6 bulan, di awal pemeriksaan, hasil nya LED 38, tinggi banget. Nah, sekarang dokternya masih belum puas juga. Katanya masih harus dilanjutin sekitar 3 bulan lagi. Kasihan sebenarnya. Soalnya ya terkait sama bangun pagi itu. Masih ngantuk-ngantuk, mata masih merem dipaksa minum obat. Tapi abis itu ya dia tidur lagi. Setengah jam kemudian dibangunkan. Terus sekitar seperempat jam berikutnya dimandiin. Abis itu jam makan (pokoknya makan minum sekitar satu jam setelah minum obat), abis makan baru antar jemputnya datang.

Begitulah, akhirnya saya memutuskan untuk majuin cuti, tapi ya kalau ada kerjaan yang bisa dikerjakan pake internet saya masih tetap bisa ngerjain. Editing tulisan misalnya, kan masih bisa dong. Soalnya yang saya kurangin cuma melakukan perjalanan jauh. Bayangin dari rumah ke kantor makan waktu sekitar 2 jam. Kalo baliknya ya bisa molor tergantung macet enggaknya. Terus kalo ngajak anak ya terpaksa naik taksi. Soalnya saya gak mau ambil resiko gak dapat tempat duduk di bis. Dulu sih waktu kandungan masih di bawah 7, saya masih berani naik KRL. Nah, kalo naik KRL kan tempat duduknya relatif longgar dibanding bis. Tapi sekarang saya udah gak mampu lagi, soalnya di stasiun Serpong atau di Rawa Buntu tangganya curam sekali. Ngeri saya.

Dua kali dalam seminggu anak saya mesti les baca tulis juga matemateka sederhana. Nah, ini yang mengharuskan saya ada di rumah. Jadi ya saya bela-belain maju cuti. Soalnya saya gak puas dengan pelajaran dari sekolah. Di sekolah kebanyakan main sama sosialisasi. Sepertinya les ini sudah jadi keharusan sekarang. Sementara saya ini orangnya gak sabaran kalau ngajarin anak. Bisa-bisa bertanduk sepuluh di kepala. Kalau ayahnya sih masih lebih sabaran, lha saya? Wah, pasti berantem ujung-ujungnya.

Anak saya sendiri senang sekali begitu saya beritahu kalau ibu bakal lama di rumah terus sampai dede lahir nanti. Wah, seneng bener dia. Heran juga saya, padahal kalo ada saya tuh sering banget dimarahin. Dasarnya saya kalo udah bertanduk bisa bikin anak nangis. Tapi ya gak tau ya, namanya anak itu biarpun dimarahin kayak apa sama ibunya kok tetep aja lengket. Ngalem-ngalem katanya kalo pas minta manja-manjaan sama saya.

Sebenernya kalo kantor gak terlalu jauh sih saya lebih seneng kerja. Di rumah kalo pas sendiri abis anak berangkat sekolah rasanya sepi. Kemarin saya isi waktu dengan ngulang senam hamil sendiri. Terus ini tadi jalan-jalan ke pasar. Pokoknya harus gerak terus. Pengennya sih ngerjain kerjaan rumah juga, tapi kok ya udah banyak yang gak mampu dilakukan ya. Beberapa kerjaan rumah favorit saya seperti bersihin kamar mandi sama seterika udah gak mampu dan gak dibolehin lagi sama suami. Padahal saya merasa sangat piawai di dua hal itu. Gak pernah puas kalo orang lain yang ngerjain. Jadi rasanya cuma bisa dongkol kalo mbak yang bantu-bantu beres-beres dan cuci gosok ngerjain tapi gak bersih atau gak rapi. Mau mbenerin kok udah gak mampu. Mau ngasih tau, takutnya dibilang cerewet. Serba salah dah. Ya udahlah, sementara dipaksain nerima kerjaan orang lain apa adanya.

Yang jelas saya sudah punya rencana buat ngisi waktu di masa cuti hamil ini. Ya merajut itu. Rencana saya sih kapan-kapan kalo jalan-jalan di Plasa Senayan mau minta dibeliin buku merajut yang dari luar. Kan banyak ide tuh kalo liat buku merajut dari luar. Apalagi kalo yang dari Jepang, kayaknya kalo baca-baca blog ibu-ibu yang hobi merajut itu yang paling bagus dan kreatif itu hasil rajutan ibu-ibu Jepang. Iya sih, saya juga heran, orang-orang Jepang itu kok bisa kreatif-kreatif ya. Pengennya bisa kayak mereka. Sementara ini saya baru beli buku-buku merajut yang domestik dulu. Gitu-gitu aja sih, kayaknya masih kurang puas. Paling bagus ya punya si Thata Pang. Hebat dia itu. Saya salut. Udah jadi wanita kantoran, punya anak, punya toko, juga tetap berkarya merajut terus sampe bisa bikin buku segala. Ada yang ngasih komentar di internet, Thata ini barangkali gak pernah tidur soalnya gimana cara ngatur waktunya coba? Selain merajut dia juga seneng bikin pernak pernik dari kain felt serta bikin kristik. Di beberapa posting di blog nya dia bilang sering terima pesenan buat suvenir kawinan atau pesta syukuran bayi. Walah..walah...kapan istirahatnya tuh orang?

Naah, sekarang balik ke saya lagi nih. Semoga masa cuti ini gak cuma sekadar liburan. Semoga saya masih tetap produktif. Kemarin pas di kelas senam, ada ibu-ibu yang katanya seneng banget tidur, begitu selesai beres-beres rumah dia masuk kamar dari jam 9 sampai seharian. Katanya bayi nya gerakannya aneh bikin sakit perut. Terus si ibu bidannya bilang ya jangan begitu, pokoknya selama hamil kita harus terus aktif. Bayinya juga gak senang kalo kita nya tiduran terus. Iya sih, saya pernah baca di salah satu artikel tentang kehamilan kalo kita aktif, janin nya juga jadi sehat. Begitulah, saya sekarang memutuskan untuk tetap aktif, tetap gerak. Apalagi si bayi ini katanya posisinya masih miring, kepala udah di bawah tapi kok belum sreg masuk panggul. Harapan saya sih saya bisa ngelairin normal dan gampang kayak anak pertama dulu. Juga anak kedua ini bisa lahir sehat, normal dan pintar. Tumbuh jadi anak yang berguna bukan cuma buat keluarga tapi juga masyarakat. Syukur-syukur kalo dikaruniai wajah yang cantik. Aminnn...aminn..

Selasa, 22 Juli 2008

Hasil rajutan


Naah...taplak mini buat teman di Bali dah selesai. Semalem selesainya. Rada maksa, soalnya kamera bakal dibawa suami ke Yogya pagi-pagi. Jadi ini bela-belain diselesaikan biar bisa didokumentasikan. Motretnya subuh pas suami mau berangkat, padahal kamera udah telanjur dimasukkan ke tas, akhirnya dibongkar lagi demi bikin dokumentasi hasil karya. Benangnya aja masih belum digunting. Pokoknya asal kejepret.

Sekalian mau saya pamerin tempat hape yang kemarin belum sempat dipajang di posting yang lalu. Tempat hape ini dibawa ke Yogya buat keponakan, sekalian buat pamerin hasil rajutan. Bulan lalu pas saya ke Yogya, saya dibikinin anting-anting sama keponakan saya. Dia rupanya pintar bikin anting-anting dari manik-manik. Saya juga bawa rosario bikininannya. Ntar kapan-kapan saya pajang hasil karyanya. Bagus lo. Nah, sekarang saya tampilin foto tempat hape yang saya buat, polanya ya dari bukunya Thata Pang. Ini dia hasilnya. Sayang, saya belum piawai motretnya. Jadi agak gelap.

Proyek berikutnya apa lagi ya? Entahlah. Belum tahu. Lagi dipikir-pikir nih. Barangkali selipan buku aja buat nambah kiriman ke Bali. Teman saya kan hobi baca juga, mungkin berguna.

Senin, 21 Juli 2008

Pusing lagi

Baru seminggu pembantu baru minta pulang kampung. Ya, bisa dimaklumi sebenarnya. Hari Sabtu malam dia bilang suaminya kecelakaan, tabrakan motor, terus kakinya patah. Menurut hasil diskusi keluarganya, dia disuruh pulang kampung aja ngerawat suami. Lha, terus biaya pengobatan darimana, tanya saya. Katanya masih ada tabungan. Wah, pede juga ya. Saya dan suami berusaha membujuk supaya nanti kalau suami sudah baikan bisa balik kerja lagi. Bagaimanapun juga kan mereka perlu uang, lha kok malah ndak kerja dua-duanya. Saya kasih waktu satu minggu kalau mau balik ya silakan, nanti uang transportnya diganti. Dia nya ngangguk ngangguk aja.

Yah, sekarang kami pusing lagi. Cari dimana lagi pembantu yang baik dan rajin? Ya tenaga kerja sih barangkali banyak ya. Maksudnya tinggal ambil dari yayasan pastinya ya ada. Tapi kan ya belum tentu bener orangnya. Ini aja yang cuci gosok juga minta keluar katanya tangannya sakit udah gak mampu lagi. Terus dia bawain saudaranya buat gantiin. Tapi kalau dilihat tampang si saudara ini kok masih bloon ya. Emang sih baru dua bulan tinggal di sini dari kampung. Jadi ya semestinya maklumin kalau tampangnya masih lugu. Buat saya berarti ini tambahan kerjaan lagi, soalnya mesti ngajarin lagi. Kemarin aja datang terus nyapu tapi cuman yang kelihatan aja. Jadi bawah sofa ya masih debuan. Waduh, gawat. Terus pas ngeringin cucian kayaknya juga pertamanya masih bunyi-bunyi. Suami saya udah khawatir aja. "Bisa-bisa mesin kita rusak kayak yang punya tetangga itu", katanya. Punya tetangga saya emang sepertinya udah nggak normal lagi tuh gara-gara pembantunya gak bisa ngoperasiin. Setiap kali ngeringin bunyinya gubrak gubrak, bukannya dimatiin tapi didiemin aja. Jadinya sekarang bunyinya ya gerodok-gerodok, meski sudah bukan gubrak lagi.

Cari pembantu emang susah-susah gampang. Heran juga sih, padahal kerjaan rumah itu kan ya cuman sederhana sebenarnya. Apa sih susahnya nyapu? Tapi kok ya adaa aja orang yang gak bisa nyapu. Lha apa orang ini di rumah gak pernah nyapu sih? Terus soal sensitif enggaknya sama debu atau kerapian. Ada juga orang yang cuek-cuek aja liat barang-barang masih kotor. Saya sering tuh minta diulangin lagi nyuci peralatan dapur nya sama pembantu. Atau ya minta diulang setrikanya. Abis gimana ya. Terus juga soal kamar mandi. Aduh, gemes bener. Suruh bersihin kamar mandi tapi kok ya cepet banget terus pas saya masuk lagi, lha kok masih sama aja gak ada perubahan. Ini orang punya mata gak sih mosok liat kotoran di depannya cuek aja? Terus dia ngapain aja tadi? Heran bin gemes saya.

Kadang saya ya beres-beresin sendiri daripada dibilang cerewet. Tapi kata suami sih, suruh kasih pembantu aja. Lha tapi kalau dikerjain orang lain tuh saya suka gak puas. Cuman ini karena fisik sudah sangat terbatas, jadinya saya jadi suka makan ati. Mau beresin sendiri udah gak mampu, mau ngomongin kok ya jadinya cerewet. Udah gitu ngomonginnya mesti berkali-kali lagi. Jengkel kan jadinya?

Kadang saya gak setuju sama LSM yang suka belain pembantu. Ya memang jangan sampai mukul atau terus nyiksa pembantu. Bagi saya ya lebih baik dikeluarin aja kalau gak cocok, daripada dipaksa kerja seturut maunya majikan tapi sambil dipukulin. Tapi kalau terlalu disayang saya ya ndak setuju juga. Pembantu ini ndak semuanya baik dan benar lho. Ada yang hobinya nonton teve, ada yang pacaran, ada yang ya cuman sekadar bengong ngalamun di teras. Yang terakhir ini yang banyak. Mereka sepertinya 'don't know what to do' gak ngerti mesti ngapain. Jadinya ngalamun aja. Yang sering saya liat sih terus bersihin kuku kaki. Duduk ngelingker sambil pegang guting kuku. Beberapa pembantu yang pernah kerja sama saya rata-rata punya hobi ngurus kuku kaki. Saya juga ndak tau kenapa.

Nah, sekarang saya sama suami judulnya lagi pusing lagi. Mana suami kerjaan banyak dan harus keluar kota, sementara saya lagi hamil tua gini. Aduh... kok ya ada aja ya? Harapan kami sih, semoga si pembantu baik yang kemarin itu balik lagi. Meski harapan itu tipis ya. Entahlah..sementara ini ya terpaksa saya bolos bolos lagi ke kantornya atau ya ngajak anak kerja sepulang sekolah meskipun dalam hati kasihan juga. Capek pasti dia soalnya sekarang masuk pagi. Mau bagaimana lagi?

Minggu, 20 Juli 2008

Merajut

19 Juli 2008

Sudah lama saya tertarik merajut. Dari kapan ya? Tepatnya saya lupa. Mungkin SMA atau SMP. Siapa yang ngajarin? Saya lupa. Barangkali ibu atau apa mungkin saya bisa sendiri? Entahlah. Tahu-tahu saya bisa merajut. Nenek saya juga suka merajut. Bahkan pekerjaan itu dulu pernah jadi sumber penghasilan beliau. Nenek saya berasal dari keluarga berada dan berdarah biru, jadi beliau pernah sekolah di sekolah keputrian yang pada masanya hanya berisi anak-anak dari keluarga berada.

Saya lupa sudah pernah bikin rajutan apa saja. Yang masih tersimpan rapi adalah perangkat baju bayi satu setel - baju bayi dan sepatunya. Akhir-akhir ini saya pengen merajut lagi. Kena pengaruh dari internet. Ternyata ada komunitas merajut di internet. Mereka ini terdiri dari ibu-ibu kreatif, ada yang ibu rumah tangga, ada ibu pekerja, ada juga yang belum nikah. Tapi rata-rata sih ibu-ibu. Wah, hasil karya mereka bagus-bagus. Jadinya saya terpicu juga pengen merajut lagi. Kebetulan beberapa hari lagi saya bakal cuti hamil. Daripada bengong, lagian sudah tidak banyak lagi aktivitas fisik yang bisa saya lakukan. Saya pilih merajut dah. Ada juga sih proyek kristik yang belum saya selesaikan. Tapi sementara ini pilihan saya pada merajut. Lebih asyik kayaknya.

Kemarin pas liburan di Yogya saya beli benang katun banyak. Murah-murah lagi. Benang katun polos harganya 5000 rupiah, kalau yang sembur 6000 rupiah. Nah, gambar yang pamerkan di sini adalah proyek saya yang pertama hasil dari benang dari Yogya itu.

Ini taplak mini hasil dari pola yang saya dapat dari bukunya Thata Pang. Sebenarnya tidak persis begitu. Tepatnya ini interpretasi pola yang keliru. Hasilnya seharusnya lempeng, gak kaya renda gitu pinggirnya. Akhirnya saya manfaatkan juga tapi, buat alas patung Bunda Maria. Cantik juga kok.

Tapi saya sudah bikin lagi karena penasaran. Pelan-pelan tapi jadi juga dengan cara yang benar.
Yang warna oranye kuning ini yang benar. Cuma warnanya terlalu ngejreng. Jadinya bingung mau buat apa, akhirnya saya simpan aja dulu. Diplastikin. Nggak nyangka sih jadinya sengejreng ini. Kalo anak saya sih seneng warnanya.



Buat yang simpel-simpel saya bikin pembatas buku. Terus terakhir saya bikin tempat hape buat dikasih ponakan. Proyek yang baru mulai bikin taplak lagi buat teman di Bali. Saya cerita nya mau pamer hasil karya sembari kasih kenang-kenangan. Teman saya ini suka ngatur-ngatur rumah. Jadi saya pikir saya bisa kasih sesuatu buat di rumahnya.

Selanjutnya, wah banyak sekali keinginan di otak ini. Pengen bikin ini itu. Saya lagi pesen kakak di Yogya minta dibeliin benang lagi biar koleksi benangnya lebih beragam. Beberapa hari lagi kan suami ada proyek di Yogya, so biar dia yang bawain.

Jumat, 18 Juli 2008

Mandiri

Ini soal mendidik anak supaya mandiri. Kata orang-orang sih anak saya sudah mandiri. Kata orang-orang anak saya pintar dan berani. Ya, itu kata orang-orang, kalau menurut saya sih ya dia masih aleman. Mandi aja kadang minta dimandiin, minta disuapin, bobo juga minta dikelonin, main juga minta ditemenin. Kata suami saya ya ini salah saya juga karena apa-apa serba diturutin. Gimana ya, saya memang masih suka khawatir. Kata suami saya, kekhawatiran saya suka berlebihan. Saya balik nuduh suami saya terlalu ngelepas anak. Nah lo!

Anak saya sekarang umurnya 5 tahun lebih 5 bulan. Makan dan mandi sendiri sebenarnya sudah bisa, cuma saya masih sering nyuapin dan mandiin. Belanja di warung sendiri juga sudah berani. Kalau di rumah gak ada orang dia juga sudah berani ditinggal sendiri. Pernah malam sekitar jam 8 ditinggal sendiri sementara aku sama suami keluar beli nasi goreng. Dasarnya anak saya ini rumahan, malas kemana-mana. Ya udah ditinggal aja. Pulang-pulang dia kasih liat "kejutan buat ayah" yang ternyata gambar dia dan udah ditarok di laptop ayahnya. Ada aja dia itu.

Yang terbaru soal kemandirian anak saya ya ini: baru dua hari ini dia berangkat sekolah sendiri. Ya, nggak sepenuhnya sendiri tapi pakai antar jemput. Tiga hari pertama saya masih belum tega, mbak nya saya suruh nemenin. Berikutnya ya saya harus paksain sendiri, soalnya si mbak ini nantinya mau saya fokuskan ke adiknya yang lahir sekitar sebulan lagi. Namanya juga ibu-ibu, rasanya aneh juga liat dia berangkat sendiri. Tapi saya lihat sopir nya - dipanggilnya Opung - baik sama anak kecil. Kadang turun dari mobil terus gandeng anak saya masuk ke mobil. Tapi tadi pagi karena anak saya sudah siap, dia langsung aja lari ke mobil, buka pintu terus masuk sendiri. Wah..wah..saya kok rasanya terharu.

Kata suami saya sih, saya-nya yang terlalu manjain. Abis gimana lagi? Ada juga anak tetangga baru kelas 1 SD sering ditinggal sendiri di rumah. Beneran sendiri sampai jam 9.30 malam. Ortunya kerja semua. Karena gak ada orang di rumah ya sudah si anak ini sendirian aja. Bayangin kelas 1 SD! Kalau mau makan aja mesti naik kursi dulu untuk ambil lauk dan sayur. Terus kalau udah menjelang maghrib dia tutup korden juga nyalain lampu. Hebat pikir saya. Tapi ya kasihan juga soalnya beberapa kali dia minta jajan atau bilang lapar ke anak saya soalnya di rumah gak disiapin camilan. Ya udah sering saya kasih roti atau ya jajan-jajan anak sekedarnya. Kasihannya lagi kalau sudah malam, ya karena masing-masing keluarga punya jam malam, sekitar jam 8 ke atas biasanya rata-rata rumah sudah tertutup. Si anak ini ya terpaksa gak punya teman. Kadang dia cuma lari ke sana kemari. Atau sekadar duduk di pinggir jalan nunggu ortunya pulang. Saya sering gak tega, tapi ya anak saya sudah harus masuk rumah dan jam 9 malam adalah waktu tidurnya. Jadinya dengan berat hati saya tolak dia masuk rumah. Saya bilang saja pelan-pelan, "Ini sudah malam, kamu masuk rumah ya istirahat saja".
Beberapa hari terakhir saya lihat di rumah anak ini sudah ada mbak nya, jadi sekarang kalau sudah maghrib dan petang bener-bener jalan di depan rumah sudah sepi nggak ada lagi yang main di luar. Semua sudah di dalam rumah. Ya..saya agak tenang juga, soalnya pengaruhnya besar lho. Anak saya jadi ikutan gak tertib dan gak ada waktu istirahat.

Pengalaman melihat tetangga sekitar membuat saya jadi ngeh. Masing-masing keluarga punya caranya buat ngajarin anaknya jadi mandiri. Dibandingin anak kakak saya ya sepertinya anak saya lebih mandiri soalnya kebiasaan ditinggal ortu di Jakarta itu pemandangan yang biasa. Sementara kalau di kota kecil kan banyak ortu yang kerjanya dekat atau ibunya ibu rumah tangga. Lha kalau di Jakarta, anak saya biasa ditinggal dari pagi sampai malam. Bahkan pernah saya tinggal 2 minggu keluar kota. Ya gimana lagi. Emang begitu atmosfernya di sini.

Beruntung saya tinggal di lingkungan yang relatif aman. Soal tetangga ya tidak banyak masalah. Satpam juga baik-baik. Menurut tetangga di blok lain, blok tempat tinggal saya paling bagus sistem pengamanannya, satpam nya juga baik-baik. Ya..syukurlah kalau begitu. Ninggalin anak jadinya ya rasanya nyaman.

Saya rasa soal kemandirian sama kenyamanan tinggal di rumah ini berkaitan satu sama lain. Jika kita tinggal di lingkungan yang nyaman otomatis akan lebih memudahkan buat mendidik anak jadi mandiri. Lha kalau lingkungannya nggak nyaman kan kitanya juga bakal nggak bolehin anak kemana-mana sendiri kan? Atau ya pasti bakal ngasih banyak peraturan. Meskipun begitu saya selalu menanamkan sikap waspada sama anak saya. Saya bilang kalau diajak pergi-pergi sama orang lain jangan mau, atau dikasih makanan atau dikasih permen jangan pernah mau. Saya hanya bolehin dia pergi sama mbak nya atau dikasih jajanan ya cuma dari mbak nya. Selain itu jangan mau.

Lha gimana lagi? Sekarang ini agak susah membedakan orang baik dan jahat cuma dari kedekatannya aja. Ada anak yang diapa-apain justru sama orang dekat. Mungkin definisinya diganti jadi orang kepercayaan saja. Meskipun itu juga masih bisa saja terjadi. Ya..yang penting saya selalu berdoa saja semoga anak saya selalu dalam lindungan Tuhan, saya percayakan saja - kalau kata orang tua jaman dulu - ya sama malaikat pelindungnya, karena kami dilatih untuk percaya bahwa masing-masing kita ini punya malaikat pelindung yang selalu melindungi kemanapun kita pergi.

Rabu, 16 Juli 2008

Pembantu

Dapat pembantu baru. Direkomendasikan supir teman kantor. Setiap kali dapat orang baru di rumah biasanya saya deg-degan, macam apa ya nanti orang ini? Pengalaman beberapa kali terakhir bikin jengkel. Ada yang ternyata buta huruf (bayangin hare gene buta huruf..), dua kali cuma betah sehari lantas minta keluar, yang pertama tiba-tiba balik lagi ke rumah pagi-pagi minta kerja lagi soalnya dapat majikan baru katanya galaknya minta ampun (syukurin!), terus yang kedua katanya gak mau jaga anak (padahal udah dibilang kalo nantinya yang penting jaga anak, sebel), lantas ada yang bego nya minta ampun (tiap hari terpaksa ngomel, padahal orang hamil gak boleh marah-marah akhirnya dilepas aja deh, daripada bikin bete), ada juga yang datang-datang minta gaji 500rb, padahal bukan suster dan cuma lulusan SD, dan tugasnya cuma jaga anak karena yang cuci gosok dan bersih-bersih rumah udah ada (wah, tolak aja deh).

Na..sebelum dapat yang baru ini saya kepikiran, macam apa ya orangnya. Eh...beruntung sekali saya, baru beberapa hari dia udah kelihatan sangat berprestasi. Sama anak saya juga baik, beres-beres rumah juga oke, pokoknya udah keliatan mencorong dah! Wah, saya harap moga-moga anak ini betah di rumah. Dia ini barusan kawin, jadi ya lagi perlu kerja. Dulunya bekas suster dan pernah dikursusin ngurus anak meskipun belum pernah punya pengalaman ngasuh bayi (aku bujuk yaaa nantinya kan bakal punya anak, jadi anggap aja ini belajar dulu lagian selama beberapa bulan nanti masih aku temani).

Kemarin saya dah beli kipas angin buat ruang depan, jadinya kipas angin yang satunya bisa buat dia sendiri. Saya sih maklum kalau ruang tempat dia tidur itu kalau malam panasnya bukan main. Kasihan kan kalau gak ada kipas angin, bisa-bisa gak betah dia. Padahal saya lagi sangat perlu orang dengan kualifikasi baik macam dia. Ya aku terpaksa beli baru buat ruang depan, jadi kalau suami saya kerja malam-malam dia gak kepanasan (suami saya ini gak bisa hidup kalo kepanasan, kalo gak ada angin langsung gatal-gatal badannya, kasian kan).


Saya pribadi sebenarnya gak sreg kalau ada orang lain di rumah. Tapi ya, akhirnya harus juga. Dulu waktu habis menikah sama sekali gak terpikir kalau harus pakai pembantu. Pengennya semua bisa dikerjain sendiri. Ternyata eh ternyata, ada anak lahir terus ada kesibukan baru, terus eh sekarang mau beranak lagi. Beneran gak kepegang kerjaan rumah itu. Padahal kalau liat reality show The Nanny itu, orang Amerika rata-rata punya anak lima dan untuk bayar pengasuh mereka gak mampu karena di sana gajinya mahal banget. Ibu-ibu yang di acara reality show itu kayaknya pada teler-teler karena seharian gak punya waktu buat ngurus diri sendiri. Meski ada juga yang kejadian justru sebaliknya, anak-anaknya gak keurus.

Di Indonesia, gaji suster atau pengasuh anak tidak semahal di Amrik, tapi yaaa menurut saya sih lumayan juga. Dari pengalaman punya suster, mereka ini dapat gaji yang baik. Tiap tiga bulan sekali ada tambahan uang buat beli baju seragam, terus tiap enam bulan gajinya naik sesuai prestasi, tiap tahun sekali juga harus ada uang lebaran. Rata-rata sih, orang kalau anaknya udah besar gak pakai suster lagi tapi pakai mbak aja - sebutan buat pembantu yang ngasuh anak. Biayanya lebih murah, gak pake keharusan uang baju seragam, dinaikin enggaknya terserah kita. Lagian kalau mbak kan bisa disuruh-suruh ngerjain yang lain, gak melulu anak. Ntar jadi manja anaknya. Seperti pengalaman saya baru-baru ini juga gitu, anak udah mandiri tiba-tiba dapat suster baru yang nguntit terus kemanapun dia pergi. Mosok minum susu aja dibawain gelas susunya sampai ke luar rumah, ngikutin anak main. Ampun dah! Bisa-bisa anak saya jadi gak bisa ngapa-ngapain nih.

Beberapa kali ngambil suster dan pembantu rasanya membuat saya sulit membedakan mereka. Buat saya yang ibu-ibu yang cenderung pelit (he..he..) lebih enak kalau dapat pembantu tapi yang telaten ngasuh anak. Lha wong suster itu udah gajinya mahal, kerjanya terbatas, tapi kinerjanya sama kayak pembantu tetangga yang gajinya lebih murah. Biarpun memang kalau ngambil suster itu ada rasa aman nya, soalnya suster kan diambil dari yayasan yang akan menjamin kalau ada apa-apa (kebetulan yayasan di komplek saya baik reputasinya). Saya tak perlu korek-korek latar belakangnya tapi yakin anak saya aman kalau saya tinggal pergi. Yayasan-nya tahu alamat rumahnya karena model recruitmen nya door to door. Ada lagi yayasan yang pegang surat jaminan dari orang tuanya. Jadi bikin saya aman lah. Kan suka ada cerita yang suster-suster nyolong atau culik anak majikan. Aduh..ngeri saya.

Pengalaman saya dengan beberapa suster, mereka juga baik sama anak saya. Pertamanya sih saya kuatir jangan-jangan pas saya tinggal anak saya dibentak-bentak atau dipukul. Soalnya suka liat pengasuh anak tetangga gitu juga sih. Kebetulan dan syukurlah, suster-suster yang kerja di tempat saya nggak ada yang begitu. Mereka baik-baik dan jujur semua. Cuman ya ada yang bodo aja. Kalau soal ngasuh sih baik semua. Kalaupun ada satu dua yang enggak baik biasanya gak lama udah saya keluarin dulu atau ya dibikin gak betah (he..he..). Buat soal ginian saya sangat strict. Tapi beberapa teman banyak yang bilang kalau saya beruntung karena selalu dapat pengasuh anak yang baik. Saya suka mbatin kalau dibilang begitu, barangkali bukan soal keberuntungan, saya nya yang gak betah kalau dapat orang yang aneh-aneh.

Bayangkan saja, ada teman yang tahan punya pembantu yang hobinya nonton sinetron terus, atau hobi pacaran, atau bloon, atau ya yang menurut saya jelas tidak akan saya terima deh orang macam itu. Tapi mereka bisa bertahun-tahun punya pembantu yang sama dan gak ganti-ganti macam saya. Saya sama suami lantas berkesimpulan, barangkali emang kami yang terlalu banyak cingcong.

Begitulah, nyari pembantu itu susah-susah gampang. Kalau pas dapat yang baik ya baik banget. Kalau pas sial ya makan ati jadinya. Saya sih berharap yang terbaik aja, moga-moga yang ini baik, jujur, awet.

Senin, 14 Juli 2008

Kegiatan di dalam rumah

Kadang saya berpikir apa saja yang dilakukan orang-orang di dalam rumahnya? Pikiran ini sering terbersit kalau saya naik pesawat dan duduk di dekat jendela. Dari atas saya lihat rumah-rumah keliatan kecil. Saya lantas berpikir apa saja kesibukan para penghuninya? Barangkali mereka sedang berpesta, atau nonton teve yang saya lihat sering mendominasi keseharian kegiatan rumah tangga. Sangat jarang saya masuk rumah dan tevenya tidak dinyalakan. Seorang teman cerita kalau teve menyala 24 jam tanpa peduli ada yang nonton atau tidak. Di rumah saya sendiri teve tidak menyala terus-terusan. Seperlunya saja. Anak saya juga sudah bisa memilah sendiri. Kalau film kartun kesukaannya sudah selesai ya sudah, dia lantas matikan teve. Kemarin pas liburan ke rumah neneknya, dia marah-marah karena neneknya nyalakan teve dan lampu tanpa peduli siang malam. "Boros listrik", katanya.

Eh...ngelantur. Kembali ke soal kegiatan rumah tadi, sempat juga terbersit jangan-jangan di dalam rumah itu para penghuninya sedang berantem, atau sedang terjadi pembunuhan? atau ada pemerkosaan? Hiii....pikiran saya suka kemana-mana. Habisnya sekarang ini aneh-aneh aja kejadian kriminal. Di dalam rumah yang bagus dan mewah justru ada pembunuhan. Ada istri yang dibunuh suaminya sendiri terus dikubur di kebun depan rumah. Tadi pagi ada kerangka manusia ditemukan di dalam rumah. Kejadian pembunuhan yang dikubur di dalam rumah ini memang tak cuma sekali. Beberapa kali malah. Dan jadi inspirasi para pembuat film horor.

Saya punya beberapa teman yang orangnya bukan tipe orang rumahan. Bete katanya kalau pas hari Minggu. Si teman ini kerja dari Senin sampai Sabtu. Padahal sekarang kan jamannya Sabtu libur. Rumahnya memang rapi dan perabotnya juga sederhana. Maksud saya ya perabot rumah, meja kursi, televisi, tape, vcd, meja makan, tempat tidur, lemari, peranti dapur. Sudah. Memang serasa di rumah sih. Tapi ya kalau saya disuruh tinggal di rumah itu wah, beneran bete. Bosan barangkali. Makanya kalau hari Minggu dia bukannya di rumah sama anak dan suami tapi tetap aja keluar rumah entah ke rumah saudaranya, atau sekadar jalan-jalan ke mall atau liburan kemana barangkali.

Bagaimana dengan saya? Wah, saya ini sepertinya tipe orang rumahan. Rumah saya berantakan sekali. Buku, film, piranti kerajinan, ada di mana-mana. Dengan komputer dan internet di rumah apalagi. Saya tak perlu kemana-mana bisa ada dimana-mana. Suami juga begitu. Kalau di rumah dia akan betah seharian di depan laptopnya.

Pendek kata, menurut saya di rumah itu buanyak sekali kegiatan yang bisa dilakukan. Saya bisa masak, berkebun, baca buku, liat film, browsing internet, merajut, kristik, main sama anak, atau ya...tidur. Nah, jadi saya heran kalau ada orang yang bilang di rumah bete dan maunya pergi. Ya..memang sesekali saya merasa jenuh, tapi kalau diprosentase bagian "jenuh di rumah" itu barangkali cuma 10 prosen, selebihnya ya di rumah. Sebenarnya kalau disuruh memilih ya saya lebih senang jadi ibu rumah tangga biasa. Tapi ya karena saya sudah disekolahin dan perlu tambahan pemasukan buat belanja ini itu ya saya terpaksa bekerja juga. Tapi ya..tapi lagi, kalau disuruh di dalam kantor terus nggak mau juga. Kalau kerja cuma di dalam kantor rasanya bosan. Kalau kerja sambil terus memantau kegiatan di luar saya paling suka. Maksudnya saya harus mencari jenis pekerjaan yang mengharuskan saya mengikuti perkembangan dunia luar.

Dulu pas masih jadi jurnalis hampir tiap hari saya keluar kantor. Entah wawancara entah meliput acara. Dalam setahun pernah saya tiga kali keluar negeri. Keluar kota justru agak jarang meski yaa..sesekali dapat tugas. Yang paling sering ya keluar negeri. Asyik sekali masa masa itu. Saya bener-bener dapat banyak pengalaman. Meski sesudahnya ya saya kembali jadi orang rumahan. Hari Minggu lebih sering saya habiskan di kost atau ya ke rumah tante seharian penuh.

Cuma sekarang ini fisik lagi terbatas. Perut melendung gede. Kehamilan yang kedua ini memang bikin capek soalnya dah umur (almost forty, ni...). Rasanya lebih banyak rasa sakitnya. Ada pegel-pegel kaki, ada pegel punggung, ada gusi bengkak, ada kram kaki, ada pusingnya juga. Cape-cape kalau malam. Wuaah...lebih berat dibanding anak pertama dulu. Belum lagi ini janin posisinya miring. Wah, makin deg-degan saya. Takut kalau ntar harus operasi. Maunya sih ngelahirin normal. Sekarang ini saya sedang batasin diri untuk gak berkegiatan yang aneh-aneh. Kalau jalan pun gak seheboh dulu. Pelan-pelan. Naik tangga juga pelan. Jadinya saya perlu waktu lebih lama dari biasanya.

Kegiatan yang paling saya sukai saat ini merajut. Asyik sekali. Duduk, tenang, merajut sambil dengerin musik. Rencananya saya hari ini mau pasang gambar hasil rajutan tapi belum dipindah sih dari kamera. Jadinya lain kali saja. Saya sudah janji sama teman untuk kasih hasil rajutan. Sambil menunggu brojolnya anak, saya rasa ini kegiatan yang pas. Saya sudah siapkan benang banyak, beli buku-buku merajut, download pola gratisan dari internet. Semuanya buat persiapan cuti nanti. Rencananya sih saya akan cuti akhir bulan ini. Dua minggu kemudian kan saatnya kandungan saya masak. Hari-hari berikutnya akan saya habiskan di rumah. Merasakan lagi nikmatnya jadi seorang ibu yang harus merawat bayi. I just can't wait!

Minggu, 13 Juli 2008

Rumah Tata


Ini rumahku. Mungil. Wong cuman tipe 36. Pembagian ruangnya pun sangat sederhana. Secara garis besar dibagi empat. Ruang depan, kamar samping, kamar belakang, dan dapur merangkap ruang makan. O ya, yang keliatan di gambar ini kebun mini, carport, sama teras kecil dengan kursi goyang favoritku.

Blog ini isinya tentang hal yang remeh temeh seputar kehidupan aku. Aku mencoba tidak akan mencantumkan hal-hal yang terlalu serius ato akademis. Namanya juga kehidupan di rumah, aku coba bikin di rumah senyaman mungkin.

Kehidupan di rumah itu ya...begitu. Life is too short to worry, kata lagu jazz jadul tahun 80-an. Jadi harus diisi dengan senyum dan canda aja. Biarpun lagi ditimpa musibah pun menurutku ya dalam hati harus terus dipaksa nyaman. Tertawakan aja diri sendiri - menurutku itu perlu karena dengan begitu kita bisa evaluasi. Menertawakan diri itu tahap awal buat memperbaiki kesalahan. Lha kalau kita gak mampu memandang diri sendiri lantas bagaimana mau membuatnya jadi lebih baik? Mosok bisanya cuma liat orang lain aja. Ujung-ujungnya kita bakalan jadi orang yang sok baik ato ya jadinya iri. Selalu banding-bandingin kehidupan orang yang dirasa selalu lebih baik dari kita. Ujungnya lagi, kita gak akan pernah bisa bersyukur. Wah...Tuhan pasti marah besar itu. Wong, udah dikasih kehidupan aja udah untung kok. Ini malah macem-macem.

Bersyukur itu sederhana dan gampang lo dilakuin sebenarnya. Menurut artikel di majalah Pesona setiap hari kita harus mengucap syukur - dari bangun pagi sampai tidur malam. Ada banyak lo cerita orang yang tidur malam lantas paginya gak bangun lagi alias ya sudah meninggal. Setiap bangun pagi aku selalu dipaksa untuk berdoa. Lo, siapa yang maksa? Ya..badanku sendiri. Agak norak juga sih. Aku ini secara genetik tekanan darah rendah. Jadinya kalo bangun tidur gak bisa langsung bangun. Bisa-bisa pingsan karena aliran darah belum normal. Naah, setiap bangun tidur aku harus duduk dulu agak lama baru bangun dan jalan. Nah lagi, daripada cuma duduk bengong akhirnya aku pikir baiknya doa pagi aja. Toh, baik adanya, iya kan? Menyambut hari, mensyukuri awal kehidupan, dan memohon berkat bagi seluruh keluarga untuk beraktivitas.

Begitulah. Posting awal ini jadi pembuka buat posting-posting berikutnya. Di awal aku pikir isinya akan berkisar soal penantian kelahiran anakku yang kedua. Sekarang sudah jalan 35 minggu. Sekitar satu bulan lagi dia bakal lahir. Dan rumahku yang mungil itu bakal kelihatan makin mungil dan sempit. Penambahan anggota baru ini aku yakin bagian dari rencana Tuhan buat keluargaku. Tak ada yang harus disesali. Bersyukur dan berterima kasih karena dapat kepercayaan lagi buat merawat anak manusia. Apalagi menurut dokter, anakku ini nantinya perempuan. Suamiku senang bukan main. Ini memang keinginannya dari dulu untuk punya anak perempuan, sementara anak pertamaku laki-laki. Kami sungguh bersyukur dapat anugerah yang luar biasa ini. Aku yakin rumahku akan dipenuhi dengan keramaian canda tawa dari para penghuninya.

Selasa, 10 Juni 2008

Lima Kesalahan Politik yang Fatal

Hari ini saya tidak menulis. Saya hanya mengambil tulisan Nono saja yang dimuat di Kompas hari ini. Saya kira bagus dan patut dikliping. Saya sendiri sangat prihatin dengan SKB Ahmadiyah yang baru-baru ini dikeluarkan pemerintah. Tulisan ini menurut saya adalah cermin keprihatinan dan saya rasa hasil perenungan yang berbuah pada keprihatianan terhadap kondisi negeri ini. Sedih rasanya.

Saya kira kita semua harusnya merasa bersalah dan menumpuk hutang yang sangat banyak pada para pahlawan yang dulu berjuang demi Indonesia merdeka.

Kata "merdeka" hanya akan jadi obsesi belaka.

Dan, inilah tulisan Nono Anwar Makarim:

Lima Kesalahan Politik yang Fatal

Rabu, 11 Juni 2008 | 01:06 WIB

Nono Anwar Makarim

Setidaknya ada lima kesalahan fatal dalam politik kebangsaan di Indonesia sejak awal terbentuknya Republik Indonesia hingga perkembangannya dewasa ini.

Kesalhan pertama: Sila Ketuhanan Yang Maha Esa, sila pertama Pancasila, Ideologi Bangsa dan Negara, Pembukaan UUD 1945 identik Piagam Jakarta. Ini anggapan salah saat para pendiri RI merumuskan UUD kita. Ini anggapan salah saat konsensus nasional terbentuk dan dirumuskan dalam UUD kita pada tahun 2000.

Pada tahun 1945 Piagam Jakarta tidak masuk dalam rumusan UUD 45 karena para pendiri NKRI cemas apabila itu dimasukkan, Indonesia bagian timur dan Indonesia bagian utara akan keluar dari ikrar persatuan dan kesatuan. Pada tahun 2008 kesalahan itu melanggar konsensus nasional yang tertuang dalam UUD kita. Jaminan dan perlindungan atas kebebasan beragama yang tertuang dalam pasal-pasal hak asasi UUD kita adalah hak asasi yang tak boleh dikesampingkan dalam keadaan apa pun. Kesatuan dan persatuan RI harus tetap dipelihara.

TNI sadar akan ancaman bahaya terhadap keutuhan ini. Sudah terlalu banyak jiwa mereka korbankan dalam perang gerilya yang dilancarkan DI dan TII. Sinyalemen dan keprihatinan ini terungkap dalam pernyataan Jenderal (Purn) Kiki Syahnakri di Indonesia timur. Negara hendaknya jangan dijadikan polisi agama.

Massa agama

Kesalahan kedua: Massa agama yang berdemonstrasi mencerminkan kekuatan politik. Ini salah, karena jumlah pemilih partai politik beraliran agama kian mengecil. Pengecilan pengaruh politik diiringi mengerasnya suara. Yang kehilangan sesuatu selalu lebih keras suaranya ketimbang yang mendapat sesuatu. Demo juga belum tentu mencerminkan ideologi mereka yang turut berdemo. Uang tak jarang berperan memobilisasi massa di kalangan orang miskin yang kini kian miskin.

Poling di seluruh dunia ketiga menunjukkan, kini yang menggerakkan hati rakyat bukan lagi surga nanti, tetapi hidup yang layak sekarang. Di Amerika Latin hasil poling menunjukkan, mayoritas rakyat rela dipimpin junta militer lagi asal kehidupan mereka lebih sejahtera. Ini mengejutkan karena kekejian rezim militer di Amerika Latin mengalahkan kekejaman dan pelanggaran hak asasi rezim militer di Asia dan Afrika.

Pelanggaran HAM

Kesalahan ketiga: Bertindak keras terha- dap kekerasan massa merupakan pelanggaran hak asasi manusia (HAM). Yang melanggar HAM bukan tindakan keras mencegah, melerai, dan menghukum mereka yang menggunakan kekerasan. Yang melanggar HAM adalah tindakan yang tak proporsional dibandingkan dengan kekerasan yang ditindak. Yang melanggar hak asasi adalah penggunaan excessive force, kekerasan yang berlebihan, bukan kekerasan untuk menghentikan kekerasan.

Kewajiban utama negara dan alatnya adalah the duty to protect, kewajiban melindungi. Yang wajib dilindungi ialah yang lemah, yang haknya diinjak-injak, yang dizalimi, yang minoritas, yang tak berdaya, serta yang kebebasan berpendapat dan berkeyakinannya diancam, dikekang.

Kesalahan keempat: mengecam penyimpangan terhadap asas-asas Pancasila berisiko kehilangan dukungan mereka yang dikecam. Pertama, yang dikecam itu minoritas politik yang bersuara besar. Kedua, poling dunia yang memantau denyut jantung pemilih membuktikan, anggapan ini salah. Pemilih tak lagi berorientasi pada aliran. Mereka menuntut bukti peningkatan kesejahteraan.

Sebelum tahun 2004 yang tampak hanya pelarian massa pemilih dari partai aliran. Pada Pemilu 2004 kita menyaksikan pelarian pemilih yang spektakuler keluar dari PDI-P, partai nasionalis tambatan jiwa patriot bangsa dan kaum tertindas. Ideologi penting. Namun, jika harus memilih ideologi atau sesuap nasi, rakyat memilih hidup berkecukupan. Loyalitas pemilih beralih pada yang berjanji lebih nyata.

Sikap ”tidak bersikap” amat fatal

Kesalahan kelima: Mengambil sikap untuk ”tidak bersikap” adalah bijaksana. Dari semua kesalahan politik yang fundamental, mungkin inilah kesalahan terbesar. Malapetaka terjadi jika mayoritas berdiam menyaksikan hal-hal yang tidak benar.

Tahun-tahun menjelang Oktober 1965 sekelompok surat kabar angkat bicara tentang penyelewengan terhadap doktrin Sukarno dan Pancasila. Mereka mengga- bungkan diri dalam organisasi yang diberi nama Badan Pendukung Sukarnoisme (BPS). Atas desakan PKI, Sukarno membubarkan BPS. Mayoritas diam. Manifesto Kebudayaan lahir dan berupaya membebaskan ungkapan seni-budaya dari politik sebagai panglima. Atas desakan PKI, Manifes dilarang. Mayoritas diam. Masyumi dibubarkan, PSI dibubarkan, Partai Murba dibubarkan; mayoritas berdiam.

Lalu peruncingan keadaan melangkah lebih jauh: PKI menuntut dibentuknya angkatan ke-5 agar buruh dan tani dipersenjatai. Lalu RRC menawarkan sejumlah besar senjata ringan untuk tujuan itu. Keberangkatan rahasia DN Aidit ke China, disusul keberangkatan Sukarno ke China dan pembicaraan rahasia dengan Chou En Lai. Desas-desus Dewan Jenderal dan penemuan bukti oleh Chaerul Saleh bahwa PKI akan merebut kekuasaan. Sukarno jatuh sakit dan ketidakpastian serta rumor politik mencekam warga negara dalam ketakutan. Semua itu pengantar ke malam hari tanggal 30 September 1965.

Dalam satu malam, hampir seluruh generale staf TNI dibantai. Baru setelah darah mengalir, muncul mahasiswa, kekuatan cadangan bangsa di kota besar seluruh Indonesia. Di luar kota besar terjadi genosida.

Akan gagal

Saya yakin, yang mau dicapai kekuatan-kekuatan ekstrem di Indonesia akan gagal. Mengubah konstitusi dengan melarang kepercayaan orang, mengganti konstitusi secara ”demokratis” pun akan gagal. Upaya ke sana oleh kekuatan ekstrem secara terbuka atau kekuatan ekstrem yang merahasiakan niatnya akan kandas. Indonesia adalah negara minoritas politik. Tidak bersikap sekarang sekadar akan mematangkan situasi krisis dan menaikkan harga pemecahannya oleh bangsa. Yang akan terjadi adalah kemenangan sedikit demi sedikit yang dibiarkan oleh sikap ”tidak bersikap” sampai memuncak dan sekali lagi terjadi pertumpahan darah. Itu yang membuat sanubari bangsa pedih. Dan untuk apa? Untuk apa?

Tahun 2006, tulisan Sabam Siagian di Suara Pembaruan mengutip pendapat seorang sarjana yang menyatakan bahwa di negara-negara sedang berkembang ada yang berkultur membantu kemajuan dan ada juga yang berkultur menghambat kemajuan. Sabam membandingkan Vietnam dan Indonesia. Pada dekade 1960-an para sarjana sosial, politik, dan ekonomi meratapi perkembangan di Indonesia. Istilah yang digunakan adalah stranded society (masyarakat yang terdampar), lost opportunities (kesempatan yang dibiarkan berlalu), dan descent into vagueness (kemerosotan dalam kekaburan).

Detik-detik itu kembali hadir di tengah kita. Sekarang. Di depan mata. Masyarakat madani Indonesia harap bersiap-siap untuk merosot lagi, dan lagi, tiada henti...

Nono Anwar Makarim Mantan Pemimpin Redaksi Harian KAMI

Selasa, 20 Mei 2008

Syukuran Ultah Prof. Sayogya

20 Mei 2008

Di tengah-tengah keriuhan Hari Kebangkitan Nasional, saya dapat undangan untuk datang ke syukuran ultah Prof. Sayogya ke 82 th. Tempatnya di kediaman beliau sekaligus juga markas Sains (Sayogya Institute) di Jl. Malabar 22, Bogor. Saya sempatkan untuk datang, karena saya tidak berkesempatan menjenguk beliau waktu sakit beberapa waktu lalu. Lagipula ini juga kesempatan untuk bertemu dengan teman-teman yang jarang saya temui karena mereka berkegiatan di Bogor, sementara saya di Jakarta.

Begitulah, saya naik taksi ke Bogor. Sampai di tempat sekitar jam 12.30 siang, suasana sudah cukup ramai. Ada tenda dipasang di teras samping rumah. Saya sempat terkejut mulanya, karena deretan mobil-mobil yang diparkir di depan rumah berangsur-angsur pergi. Loh, bukankah undangan jam 12 - 14 siang? Sesampai di dalam saya baru dapat jawaban, bahwa ternyata paginya ada acara pengajian terlebih dahulu, kemudian baru makan siang dan silaturahmi. Oooo....jadi saya memang datang sebagai undangan yang kedua. Syukurlah. Saya langsung beranjak untuk cari makan. Yang saya tuju pecel Ngawi dan es Dawet. Saya sempatkan juga untuk menyalami Prof. Sayogya dan mengucapkan selamat ulang tahun.

Di tengah-tengah makan, ada yang meminta untuk masuk ke dalam rumah karena akan ada acara tiup lilin bagian kedua. Ternyata tadi pagi sudah ada tiup lilin tapi dengan tumpeng, dan kali ini dengan kue tar yang terlambat datangnya. Saya tinggalkan makan sebentar dan turut bergabung dengan yang lainnya. Kue tarnya besar dengan foto Prof. Sayogya di tengah dan lilin berbentuk angka 82 di atasnya. Setelah berdoa dan bernyanyi Happy Birthday, beliau meniup lilin dan memotong sebagian untuk diserahkan ke istrinya.

Acara berikutnya adalah silaturahmi atau ramah tamah. Kami semua dikumpulkan di bawah tenda di depan teras samping rumah. Acaranya salam pembukaan dari Direktur Sains (Mohammada Shohib), kemudian beberapa tamu khusus diberi kesempatan untuk memberikan kesan mengenai Prof. Sayogya urutannya Bp. Bambang dari Bina Swadaya (LSM yang didirikan Prof. Sayogya 40 thn lalu), Bp. Gunawan Wiradi (sesama pakar agraria), dan Bp. Lolo Kolopaking (selaku mantan murid di IPB). Yang menarik adalah kesan dari Bp. Lolo yang bercerita tentang masa lalu ketika masih menjadi murid Prof. Sayogya. Setiap tahun di hari ultahnya yang tepatnya jatuh pada 21 Mei, Prof Sayogya selalu mengajak mahasiswanya untuk pergi ke toko buku dan meminta mereka untuk memilih minimal 5 buku. Buku-buku itu dibelikan Prof Sayogya dan nantinya untuk koleksi perpustakaan beliau juga. Selanjutnya, para mahasiswa mendapat tugas untuk meresensi buku-buku itu, sesudah selesai masih ada tugas lagi yaitu mendiskusikannya dengan teman-teman yang lain. Begitulah tiap tahun hingga akhirnya perpustakaan Prof. Sayogya memang menjadi sangat berlimpah dan menjadi warisan yang tak ternilai hingga sekarang. Koleksi buku Prof Sayogya sebagian ada yang dihibahkan ke IPB dan sebagian besar lainnya dikelola oleh Sains.

Sesudah kesan-kesan, ganti Prof. Sayogya sendiri yang memberikan sambutan. Di sini beliau banyak menanyakan tentang kegiatan Sains yang dijawab langsung oleh beberapa pengurus Sains. Berikutnya, penutup, sebagai bagian dari kemeriahan sebuah pesta, ada sumbangan lagu dari seniman Ikatan Pengamen Jalanan (IPC) yang menyanyikan 3 lagu. Wah, saya kagum mendengar lagu-lagunya. Bagus-bagus. Di samping ciptaan sendiri, juga berisi kritik dan ungkapan hati pengamen jalanan. Saya salut.

Nah, selesai sudah keseluruhan acara. Prof. Sayogya dipersilahkan kembali beristirahat mengingat kondisi fisik yang memang belum pulih benar. Sebelum pamitan pulang, saya sempatkan untuk sejenak menyambangi deretan buku-buku yang dipamerkan.

Meski sudah sepuh, Prof. Sayogya tetap memiliki banyak rekan yang menghormati dan mengagumi beliau. Betapa menyenangkannya menjadi beliau. Tak pernah sepi di usia lanjut, sementara banyak lansia yang tepekur sepi menekuni sisa waktu. Saya sendiri tak begitu dekat sebenarnya, keterlibatan saya di aktivitas Sains belumlah lama. Saya sungguh merasa tersanjung dan bangga berada di antara lingkaran Prof. Sayogya.

Di usianya yang lanjut, beliau masih menjadi semacam obor yang membuat generasi berikutnya terus berkeinginan untuk meneruskan idealisme beliau. Saya masih ingat beberapa waktu lalu ketika Prof Sayogya dirawat di rumah sakit akibat serangan jantung, anak-anak Sains nampak sibuk kesana kemari bergantian menginap di rumah sakit. Syukurlah, sekarang kondisi beliau sudah membaik meski masih belum pulih benar.

Malamnya di rumah saya baru mendengar kabar bahwa hari ini ada dua tokoh bangsa yang meninggal, mereka adalah SK Trimurti dan Ali Sadikin. Saya sedih. Terutama dengan kepergian SK Trimurti. Sewaktu menjadi wartawan, saya sempat mau mewawancarai beliau. Pendekatan sudah saya lakukan jauh-jauh hari sebelumnya. Beberapa kali saya menyambangi kediaman beliau yang sederhana. Sangat sederhana malah. Padahal beliau adalah salah satu tokoh bangsa ini. Ketika itu sekitar tahun 1999. Saya ingat satu-satunya barang yang dibanggakan adalah sebuah kipas angin yang katanya hadiah dari ibu Menteri Peranan Wanita - saya lupa siapa nama yang disebut beliau. Ibu SK Trimurti tinggal sendiri. Kegiatan beliau sehari-hari membuat bedak dingin tradisional yang berbentuk bulir-bulir warna putih. Aduh, saya sangat prihatin. Sampai di kantor saya curhat pada Pemred saya, seharusnya Pemerintah ini lebih memberikan perhatian pada tokoh seperti ibu SK Trimurti. Seharusnya ada seorang yang digaji khusus oleh Pemerintah untuk menemani dan merawat para tokoh yang sudah lansia. Kini ibu SK Trimurti telah tiada. Usianya 96 th. Tak ada keterangan sebab wafatnya. Hanya dikatakan mungkin karena sudah usia. Saya bertanya-tanya, siapa saja yang menemani beliau di saat-saat terakhirnya?

Berbeda dengan Bp. Ali Sadikin. Beliau diberitakan meninggal di RS Gleanegles di Singapura setelah beberapa hari dirawat karena komplikasi. Jenasahnya baru akan diterbangkan besok pagi. Masa lansia Bp. Ali Sadikin atau yang akrab dipanggil Bang Ali jauh berbeda dengan ibu SK Trimurti. Kebetulan saja Bang Ali lebih sejahtera kondisinya. Tentunya kehidupannya juga lebih nyaman. Saya bayangkan di masa senjanya, Bang Ali masih dikelilingi oleh sanak keluarga dan rekan sejawat.

Ibu SK Trimurti memang tidak pernah lagi membuat gerakan-gerakan politis. Namun beberapa kali dulu saya sempat menemui beliau dalam pertemuan peringatan hari Pancasila atau 17 Agustus yang dihadiri oleh para mantan pejuang. Tempatnya bukan di hotel-hotel megah, melainkan di gedung-gedung kuno atau tempat pertemuan yang sederhana.

Ah, hari ini saya melihat kegembiraan sekaligus kesedihan. Sebagaimana juga hari ini ada kemegahan peringatan hari Kebangkitan Nasional di Istora sekaligus kecemasan rakyat kecil akan naiknya harga BBM dan barang-barang kebutuhan lainnya. Hari yang penuh paradoks.

Rabu, 14 Mei 2008

Air Susu Ibu

14 Mei 2008

Pagi tadi ketika saya buka komputer ada teman ngajak chatting. A little bit surprise, soalnya jarang sekali saya chatting sama dia. Ternyata dia kasih kabar kalau di Makassar bakal ada Perda baru yang mengatur soal Air Susu Ibu (ASI). Astaga! Apalagi? Mosok sampai ASI aja mesti diatur negara? Si teman yang berkelamin pria dan seorang ahli hukum ini selain tertarik dengan kasus yang langka ini, juga karena ada ada campur tangan Unicef di sana. Saya sempat meledeknya, apa karena soal payudara makanya kamu tertarik? Nggak, katanya, ini urusannya sama bayi-bayi kalau lihat bayi netek nggak turn me on. Masak harus berebut sama bayi? Tepisnya sambil melanjutkan rasa kejengkelannya karena hukum di negara kita yang berdaulat ini telah diobok-obok sama organisasi asing bernama Unicef.

O ya, tak lupa si teman ini mengirimkan opini Gadis Arivia, aktivis perempuan, yang berkiprah di Jurnal Perempuan, soal kasak kusuk Raperda ASI ini. Opini Gadis yang dikirim ke mailing list pembaca Kompas diberi judul "ASI bukan milik negara". Dari judulnya sudah kelihatan apa yang mau dikatakan. Gadis ngomel-ngomel karena apa yang ada di tubuh perempuan adalah milik perempuan, bukan milik negara. Meskipun ASI penting, Gadis berpendapat adalah pilihan si perempuan akan memberikan ASI atau tidak pada bayinya. Berikut saya cuplikkan satu paragraf tulisan Gadis soal keterkaitan HAM Internasional dan ASI:

"Menurut aturan HAM Internasional, negara dapat melakukan intervensi bila
terjadi kekerasan. Artinya, bila studi menunjukkan bahwa seorang bayi bisa
mati bila tidak disusui air susu ibunya, maka, peraturan pemerintah wajib
diturunkan untuk melindungi si bayi/anak. Namun, bila studi hanya
menunjukkan faedah dan manfaat air susu ibu, maka, pemerintah hanya bisa
melakukan program advokasi yang mendukung ASI. Atau menaikkan pajak susu
formula untuk bayi yang berumur di bawah 6 bulan. Menaikkan pajak akan
meningkatan pilihan ibu-ibu untuk menyusui anak-anaknya. Meskipun harus
dipikirkan juga bagi ibu-ibu yang tidak mampu menyusui anak-anaknya karena
alasan kesehatan, sehingga tentu terpaksa menyusui anak dengan susu
formula."


Saya setuju dengan apa yang tertulis di sana. Advokasi lebih penting ketimbang menggolongkan ibu-ibu yang tidak memberikan ASI sebagai pelaku kriminal yang lebih baik dimasukkan penjara. Sungguh tindakan yang semena-mena. Masih banyak yang bisa dilakukan Pemerintah selain menggunakan tangan besi untuk soal ASI. Misalnya saja, selain menaikkan pajak susu formula seperti yang sudah disebutkan, juga lebih menggencarkan program Inisiasi Menyusui Dini di klinik bersalin dan rumah sakit. Saya ingat waktu melahirkan anak pertama, karena masih belum ngerti, anak saya baru diberikan ke saya sehari kemudian. Jadi pas dia lahir, hanya ditempelkan sebentar ke pipi saya, dipotret dengan kamera Polaroid oleh dokternya, lantas sudah, saya baru bertemu anak besok harinya. Alasannya: "Maaf, kami lupa, bu. Banyak sekali pasien" Sungguh alasan yang tidak masuk akal. Jadi setelah lahir , anak saya langsung minum susu formula merek Bebelac (yang nantinya saya ganti saja dengan Lactogen karena harganya lebih terjangkau ketimbang Bebelac).

Dukungan pemerintah yang lain soal memberikan ASI bisa dengan mewajibkan tempat-tempat publik untuk membuat ruang menyusui. Di Mal Lippo Karawaci, saya lihat ruang ini sudah ada. Hanya saja disponsori oleh swasta, tepatnya Zwitsal. Juga di kantor-kantor mbok ya ada ruang laktasi ini. Di Metro TV kabarnya ada juga, tapi ini berkat perjuangan presenter Sandrina Malakiano yang pas lagi ngetop-ngetopnya dia punya anak. Manajemen Metro TV mengabulkan permintaanya dan membuat ruang laktasi di kantor. Jadi, Sandrina bisa tenang bekerja sementar anaknya juga punya ruang khusus. Tapi saya bayangkan, tidak banyak karyawati yang seberuntung Sandrina. Bahkan, teman saya hanya mendapat cuti 1 bulan sesudah melahirkan, sementara di rumahnya tidak ada baby sitter. Sekarang kalau pagi si bayi dititipkan ke tetangga. Beruntung si tetangga baik, kantornya juga tidak jauh dari rumah, sehingga kalau ada apa-apa bisa langsung pulang. Suaminya juga kerjanya malam, jadi siang hari ada di rumah. Tapi saya bayangkan pasti fisik sang suami jebol itu karena bisa-bisa 24 jam tidak bisa istirahat dengan tenang. Sementara anak pertama yang baru berumur 6 tahun jadi tidak terurus.

Di film dokumentasi Sicko garapan Michael Moore saya terbengong-bengong melihat kondisi di Perancis. Betapa tidak, pemerintah sangat mendukung ibu-ibu pekerja yang melahirkan. Mereka mengirimkan orang yang digaji negara untuk mendampingi ibu di rumah, merawat bayi, membersihkan rumah, dsb. Gila betul. Kok bisa ya? Bahkan biaya rumah sakit pun digratiskan. Dan kalau pulang dari berobat pasien tidak punya uang, malah dikasih ongkos. Alasannya, "Rumah Sakit harus menjamin pasien bisa pulang ke rumah dengan selamat". Wuih! Kok ada pemerintah yang berhati mulia seperti ini. Jika saya membayangkan perilaku para pejabat di negeri ini. Aduh...sungguh bertolak belakang.

Seharusnya Posyandu di sini bisa lebih diberdayakan. Para staf jangan sukarelawan, tapi diberi insentif oleh negara. Jadi bisa bekerja optimal. Di Posyandu para calon ibu atau ibu hamil harus diawasi gizinya. Omong kosong kalau para ibu diwajibkan menyusui tapi gizinya tak dipantau sejak dia hamil. Para ibu hamil harusnya dapat bantuan langsung khusus. Entah, apa namanya, pokoknya untuk meningkatkan gizi. Baik berupa makanan maupun suplemen atau vitamin. Dalam beberapa kasus, memang ada ibu-ibu yang tidak mampu memberikan ASI karena kondisi fisiknya. Ya..untuk itu peran negara harus lebih optimal lagi (jika memang niatnya mau campur tangan soal ASI). Misalnya sediakan tenaga paramedis khusus untuk ini. Ajari ibu-ibu hamil untuk massage payudara sejak kehamilan 5 bulan misalnya.

Lainnya lagi, terkait soal RUU Pornografi. Jika UU ini diberlakukan, wah, bakalan banyak yang kena pastinya. Soalnya ibu-ibu menyusui akan jadi korban. Sewaktu anak pertama masih bayi, saya sering sekali menyusuinya di tempat umum. Dan sebagai ibu, ketika itu saya sama sekali tidak merasa risih atau malu. Ya, demi anak. Apalagi alasannya? Menyusui di tempat umum sangat perlu terutama ketika naik pesawat. Saat-saat lepas landas atau saat akan mendarat adalah saat yang paling menentukan karena akan ada pergantian tekanan udara. Nah, saat itu susuilah bayi Anda. Dengan menyusui, rahang si bayi otomatis akan bergerak dan itu berpengaruh pada gendang telinga. Jika pada orang dewasa diberi permen untuk menggerakkan rahang, maka pada bayi apalagi jika tidak menyesakkan puting payudara ke mulutnya? Otomatis mulut si bayi akan bergerak. Nah, jika UU Pornografi diberlakukan, waduh, apa jadinya nanti?

Makanya, menurut saya, jangan asal bikin peraturan yang berimplikasikan pada hukum. Banyak konsekuensi yang tidak disadari. Makanya pula suatu peraturan sebaiknya dibuat dengan melibatkan banyak pihak yang kiranya mewakili semua kalangan. Makanya pula dalam dunia hukum ada istilah uji materi segala. Karena pembuat peraturan ini seringkali tidak menyadari konsekuensi dari peraturan yang dibuatnya sendiri.

Saya lantas mencoba searching di internet. Saya ketik ASI dan hukum. Ternyata, di tahun 2007 lalu, Pemda Klaten, Jateng, pernah juga merencanakan untuk memperdakan ASI. Bahkan, mereka mengklaim sebagai perintis Perda ASI ini jika rancangannya disetujui. Sayang, saya tak menemukan kepastian jadi tidaknya. Saya perhatikan, ada Unicef pula di sana sama seperti di Makassar. Wah, sponsornya masih sama. Lantas saya search lagi, dan menemukan di daerah Bengkalis, ada seorang ibu pejabat yang mengusulkan supaya ASI ini dibuatkan Perda nya. Alasannya ya itu tadi, katanya banyak ibu-ibu tidak menyusui anaknya.

Kembali ke tadi, mbok ya dipikirkan masak-masak sebelum membuat peraturan. Di Indonesia ini saya kira malah kebanyakan peraturan, jadinya malah seperti tidak ada peraturan sama sekali. Saking banyaknya jadi lupa semua. Apalagi pelaksanaannya suka hangat-hangat tahi ayam. Sebentar ramai, sebentar ilang sendiri.

Dan saya tetap berpendapat bahwa ASI tidak perlu diatur dengan peraturan yang legal. Saya dalam hal ini sependapat dengan Gadis bahwa tidak menyusui itu bukanlah tindakan kriminal. Lebih baik tangkapi para koruptor, bersihkan negara dari maling dan pencuri, beri rasa aman pada masyarakat termasuk juga rasa nyaman untuk hidup di negara ini, kenyamanan dalam membesarkan generasi penerus bangsa. Bukan dengan menakut-nakuti atau seenaknya saja menjebloskan ke penjara.

Senin, 12 Mei 2008

Pengasuh Anak

12 Mei 2008

Menyebalkan. Hari ini pengasuh anak yang baru keluar dengan alasan katanya gak bisa jaga anak. Padahal baru datang hari Sabtu malam setelah saya menunggu seharian. Lantas katanya hari Sabtu pantang mulai bekerja, tapi bisa sesudah jam 6 sore. Jadi Sabtu itu dia datang jam 7-an. Karena saya nitip dicariin sama tetangga, jadi tetangga yang ngurus. Dia yang jemput. Malam itu, tetangga bawa dua pembantu baru, satu buat dia sendiri lantas satu buat saya. Penampilan anaknya sendiri lumayan. Ngakunya umur 19, tapi menurut saya sih sekitar 17. Biasa suka nua-nuain umur. Katanya pernah kerja di blok E tapi nggak betah. Pas ditanya kenapa keluar dulu? Katanya karena disuruh ngasuh anak umur 3 tahun dia gak mau. Wah, kaget saya dengarnya. Bukankah di sini nanti tugas utamanya jaga anak saya? Ini jawaban yang polos, tapi semestinya dia tahu sebelum kesini dong karena kami cari orang memang yang tugasnya jaga anak. Sementara cuci gosok dan beres-beres rumah sudah ada sendiri. Tapi meskipun malam itu saya kaget dengan jawabannya, saya besarin hatinya. Saya bilang: Anak saya umur 5 tahun kok, bisa ditinggal, bisa main sendiri. Kalau anak 3 tahun kan harus dijaga terus. Yaa..dicoba dulu.

Hari Minggu saya ke gereja pagi kemudian jalan-jalan sampai sore hari. Praktis si anak ini nggak banyak tugas. Ya cuma jaga rumah. Tapi emang anaknya suka beres-beres rumah. Pagi bangun langsung nyapu sama ngepel. Saya juga minta dia perhatiin gimana cara mandiin anak. Saya yang mandiin dia cuma saya suruh lihat aja. Malamnya saya minta dia nyuapin anak.

Nah, di hari Senin saya sengaja nggak ke kantor karena mesti ngasih tahu dia soal gimana ngantar dan nunggu di sekolah. Pagi saya minta dia nyuapin anak setelah selesai saya suruh mandiin sekalian. Lantas kasih baju, kemudian berangkat ke sekolah. Di sekolah saya sudah batin, ni anak kok manyun aja. Nampak gak enjoy sama sekali. Tapi batin saya bilang, ah mungkin karena masih baru jadi diam aja. Saya coba dengan ngenalin dia ke mbak lain supaya ada teman ngobrol. Lantas saya tinggal pulang. Siang saya jemput, wajahnya masih manyun. Sebel juga saya liatnya.

Sekitar jam 13.30 saya minta dia nyuapin anak. Makan siang. Abis itu ya biasa, saya lantas nemenin anak bobo siang. Eh, bangun-bangun sore jam 16.30 dia bilang mau keluar dengan alasan nggak bisa jaga anak. Ya sudah, kata saya. Yang bikin saya jengkel suami saya langsung marah-marahin anak. Wah, langsung marah saya. Kasihan anak saya. Bangun tidur belum tahu apa-apa langsung dimarahi sampai nangis sesenggukan. Setelah saya bujuk-bujuk, anak saya pun diam. Eh, waktu di ruang depan, si pembantu ini kok bisa-bisanya lantas bilang "Yuk main".
Bagaimana bisa? Wong katanya mau keluar gara-gara nggak bisa jaga anak kok sekarang basa-basi ngajak main terus pas anak saya keluar dianya nguntit terus kayak masih mbaknya. Terus pas saya suruh mandiin eh, masih aja mau mandiin. Enak aja. Jengkel sekali saya.

Malamnya, suami masih saja ngomelin anak soal mbak yang keluar ini. Saya marah sekali. Ngapain belain orang yang memang nggak mau kerja? Dasarnya nggak mau ya udah. Apalagi nanti kan dia juga yang saya suruh njagain bayi yang Agustus nanti mau lahir? Daripada keterusan kan mending dia keluar duluan? Saya jengkel sekali. Marah sama suami.

Anak saya memang nggak bisa diam. Tapi kalau emang dasarnya nggak mau jaga anak ya udah. Emang berarti dia nggak cocok sama anak saya. Jengkel saya.

Kalau udah begini saya rasanya pengen di rumah aja. Jaga anak. Tapi ya emang saya jadinya berkurang pemasukannya. Baru aja sebentar saya ngerasain punya uang sendiri, ketemu teman-teman lama dan dapat teman baru lagi. Masuk lingkungan kerja lagi. Eh, ada aja masalahnya. Sekarang soal anak yang nggak ada yang jaga. Belum lagi nanti Agustus bakal tambah anak lagi. Mesti bagaimana lagi?

Sementara ini sih kalau kepaksa, anak saya sering saya titipkan ke orang yang cuci gosok. Rumahnya di kampung deket kompleks. Tapi kasihan juga, nggak bisa terus-terusan begitu. Setiap kali pulang dari sana anak kok kumuh sekali. Kaki kotor, bajunya juga jadi kusam. Baunya juga aneh. Meski anak saya senang-senang aja, tapi ya repot juga. Bagaimanapun juga soal jam sekolah yang bikin repot. Anak saya masuk siang jam 9.30 lantas pulang jam 12. Jadi jam tanggung. Atau ya sering saya terpaksa ajak ke kantor ke Jakarta. Tapi ya kasihan juga, karena pulang-pulang teler dia kecapekan naik kendaraan umum.

Rasanya pengen di rumah aja. Ngurus anak.

Senin, 07 April 2008

Mandeg

Apa yang harus dilakukan jika otak macet? Saya terkena penyakit itu selama berbulan-bulan. Proyek yang semestinya selesai berbulan-bulan lalu ternyata mandeg. Saya jadinya frustasi. Begitu mau meneruskan malah bengong tak tahu harus bagaimana. Jengkel dan jadinya sering pengen nangis sendiri kalo ingat proyek satu ini. Padahal ini proyek pesanan orang yang sangat penting. Rasanya pengen seperti Yesus waktu di Taman Getsemani menjelang ajal menjemput: "Bapa, singkirkan cawan ini dari hadapanku". Meskipun sebagai manusia Yesus ketakutan, tapi Dia menerima juga apa yang sudah dituliskan dalam Kitab. Dia mati juga di salib setelah melalui serangkaian proses penyiksaan yang luar biasa.

Sesudah Paskah yang terlewati beberapa minggu lalu, semestinya saya merenungkan kisah perjalanan Yesus itu. Tapi wong saya dasarnya mudah patah semangat. Betul-betul susah sekali untuk meneruskan kerja yang sudah bertunda berbulan-bulan lamanya. Saya sudah pernah mencoba dengan segala macam cara. Dari yang mulai absen dari kantor, begadang, nonton film dulu sebelum kerja, tapi tetap saja gagal. Ada saja kejadian. Pas saya absen dari kantor, malah saya sakit. Pas saya begadangan, ujung-ujungnya bengong di depan laptop.

Aduh, saya bingung. Harus bagaimana lagi? Banyak ide di kepala tapi hasilnya kok tidak tuntas. Banyak draf tulisan, banyak konsep kerja sudah dibuat. Tapi hasilnya tidak ada realisasi. Malah jadinya ngabisin waktu.

Sementara saya merasa waktu ini kok berjalan cepet sekali. Tiba-tiba saja bulan Maret sudah selesai, tiba-tiba saja satu minggu pertama di bulan April sudah terlewati. Waktu cepat sekali melaju dan nggak mau kompromi sama siapa saja. Saya jadinya geregetan sendiri.

Hgrh.........

Selasa, 29 Januari 2008

camat .... oh ..camat

29 Januari 2008

Kemarin saya diundang diskusi yang diadakan oleh Pusat Studi Penelitian Pembangunan dan Pedesaaan IPB. Mereka mengundang 23 orang dari berbagai instansi untuk dimintai masukan atas hasil penelitian mereka tentang kelembagaan kecamatan di Indonesia. Hasil penelitian itu akan dijadikan bahan bagi perumusan kebijakan tentang kelembagaan kecamatan.

Studi ini berawal dari adanya pandangan yang mengatakan kalau kecamatan di era reformasi ini sudah tidak penting lagi. Jadi ya...sudahlah, dihilangkan saja. Tapi ada juga beberapa kalangan yang tetap ngotot pengen mempertahankan kecamatan. Tim kecil yang terdiri dari sekelompok para ahli - rata-rata doktor lulusan luar negeri mulai beraksi. Mereka menyebar di berbagai wilayah studi: Kalimantan-Barat, Bali, Yogyakarta, Aceh.

Hasil studi mereka memperlihatkan adanya perbedaan karakter kecamatan berdasarkan kondisi lokal masing-masing daerah. Di Bali, dengan adat istiadat yang masih kental, personifikasi camat yang kuat dibutuhkan untuk menjalankan harmonisasi antara pemerintahan desa adat dan desa (dalam struktur kepemerintahan RI). Di Kalimantan Barat, peran camat sungguh luar biasa berat karena mesti turun tangan menangani persoalan perbatasan sebagaimana layaknya representasi pemerintahan negara. Di Bali seorang camat lulusan UI berhasil membuat harmonisasi antara desa adat dan desa modern dalam struktur pemerintahan. Di Yogya, camat kelimpungan karena tak mampu menyiasati dana yang tak mencukupi, lagipula dengan suasana adat istiadat yang kental, perilaku camat sebagai pejabat lokal serba ewuh pakewuh bila berhadapan dengan birokrasi yang lebih tinggi.

Hasil studi beserta rekomendasi untuk kelembagaan kecamatan di masa depan ini dipresentasikan di hadapan kami. Dalam sesi diskusi, yang nyatanya justru didominasi curhat para camat dan mantan camat daerah Bogor, banyak hidden reality muncul.

Para mantan camat membanggakan betapa posisi mereka di masa Orde Baru sungguh penting dan nyata karena difungsikan sungguh sebagai penengah serba bisa bagi kebijakan pusat kepada masyarakat dari soal KB hingga hankam. Untuk masing-masing isu sebelumnya mereka mendapat pelatihan antara seminggu hingga bulanan lamanya. Para camat itu juga harus selalu berkata siap untuk setiap perintah yang dikomandokan, tak peduli apakah perintah itu harus berdampak pada anggaran mereka sendiri. "Kami ini sering nombok", ungkapnya.

Kisah para mantan ini sungguh beda dengan camat di era reformasi. Camat Dramaga berkisah bahwa dengan anggaran 17 juta per bulan dan 103 jenis pekerjaan yang harus dilakukan sesuai peraturan yang berlaku, sungguh tak mungkin. Akibatnya, masyarakat yang kena dampaknya. Mereka tak sungkan menolak dan menyuruh masyarakat mencari layanan yang lain karena kecamatan tak mampu memenuhi. Peran penengah juga tak nampak benar seperti di masa lalu, karena pesan yang seharusnya disampaikan ke masyarakat disampaikan di kabupaten dalam acara briefing bulanan yang menurut mereka hanya disampaikan sambil lalu.

Namun, ketika mendengar bahwa salah satu rekomendasi dari daerah adalah agar kecamatan ini dihapuskan saja dari struktur kepemerintahan, wah, baik mantan camat maupun camat langsung menolak. "Jangan bermain-main dengan pernyataan itu", kata salah seorang dari mereka. Wuih....

Kenapa ya? Padahal di negara maju seperti Jepang, Amerika, dan Jerman, organisasi kecamatan sudah ditiadakan dan diganti menjadi Pusat Layanan Masyarakat. Artinya organisasi ini fungsinya bukan politis lagi, namun hanya sekadar menjadi tempat untuk melayani kebutuhan administrasi publik macam pajak, surat ijin, surat identitas. Di Jepang, istilah kecamatan hanya digunakan sekadar sebagai penyebutan geografis area saja.

Protes ternyata datang pula dari seorang teman dari LSM di Yogya yang menceritakan kalau di Indonesia perubahan itu belum mungkin diadakan. Dia menyebut alasan kondisi geografis (jarak dengan kabupaten) dan ekonomi. Misalnya jika masyarakat harus langsung berurusan dengan kabupaten tentunya repot karena meski keluar ongkos lebih besar.

Tapi tentunya maksud peniadaan kecamatan tidak serta merta dihapus lantas tidak ada peran penengah pengganti. Maksudnya adalah perubahan nama dan fungsi organisasi. Sementara kantornya barangkali ya tetap di situ. Jadi si teman tadi barangkali agak keliru menangkap.

Dalam studinya, tim peneliti memberikan beberapa kondisi kecamatan yang diberi nama sesuai dengan kinerja kerjanya. Yang pertama, bentuk diamond artinya kecamatan hanya menerima perintah dari pusat untuk menyampaikan pesan ke masyarakat. Yang kedua, bentuk diamond setangkup artinya si kecamatan jadi penengah, menyampaikan pesan baik dari masyarakat ke pusat maupun sebaliknya. Ketiga, bentuk sapu lidi. Peran camat cuma sebagai koordinator. Keempat, peran camat tidak ada karena semua koordinasi berjalan dengan sendirinya. Keempat, fungsi kecamatan berubah menjadi pos layanan masyarakat.

Tapi memang sama tim diakui bahwa untuk sampai ke fungsi keempat itu perlu waktu yang lama, juga kondisi masyarakatnya harus yang sudah sangat terdidik, teknologi informasi juga sudah sangat mendukung. Dan tak jarang bentukan itu berubah tak urut. Bisa jadi udah mau ke bentuk ke empat, eh, malah balik ke bentuk pertama lagi. Misalnya akibat bencana alam seperti di Aceh atau gempa di Yogya yang mengharuskan birokrasi yang lebih tinggi untuk turun tangan langsung karena masuk kategori bencana nasional. Atau pergantian rezim pemerintahan misalnya.

Kalo menurut saya, posisi sekarang berada baru saja lepas dari bentuk pertama setelah orde baru berakhir. Dan ketika orde reformasi, justru peran camat luar biasa karena pesan dari birokrasi yang lebih tinggi harus disampaikan ke bawah sementara itu masyarakat juga masih belum bisa lepas dari euphoria reformasi. Yang diperlukan kalau menurut saya adalah kinerja camat yang tangguh, yang meskipun 'cuma' pemimpin lokal, tapi tetep punya virtue.
Saya setuju dengan perubahan menjadi pos layanan masyarakat, tapi tentunya itu memerlukan pra kondisi yang baik dahulu. Dan kita belum siap untuk itu.

Di jaman saya kecil, ketika bapak saya adalah satu dari pejabat lokal, saya menganggap pak camat adalah sosok penting. Selain karena kantornya yang setiap kali terlewat jika pulang sekolah, juga karena mobilnya yang saya sukai. VW kanvas warna oranye.
Seorang sahabat juga terkesan dengan mobil satu itu, dan sering menggumamkan lagu favoritnya: 'vw pak camat.....vw pak camat....."